Haji 1428 H

Gw berangkat haji pada tahun 2007 atau 1428 H. Rencana untuk berangkat ke sana emang dah tercetus sejak tahun lalu. Sebenernya 2 tahun lalu gw minta buat pergi umroh (ini waktu gw lagi eling2nya lho…waktu gw nyari pertobatan yang maknyuss, sesaat sebelum gw di talqin). Tapi ternyata keinginan mulia ini ditolak ma bokap gw, katanya alasannya waktu itu takut nyokap juga pengen ikut, soalnya keadaan keuangan lagi ga memungkinkan buat pergi berdua. Nyokap sendiri kadang suka pengen ikut nemenin bt pergi kesana. Seperti waktu tahun 2004 apa 2003 yah gw lupa, yang berangkat kakak gw yang pertama ma adek gw yang bungsu, trus ditemenin nyokap. Nah.. bokap gw tuh ga pengen kaya gitu lagi.

Gw waktu itu kecewa banget, disaat gw pengen bener aja ga difasilitasi. Akhirnya awal tahun 2007 dah ada ACC bahwa gw berangkat tahun ini juga. Gw seneng campur bingung jg, Seneng karena akhirnya keinginan gw terabul, bingung karena gw lagi di tengah2 kesibukan co ass di bandung. Setelah gw atur2 n liat2, jadwal pun tersusun rapi tanpa ada ketinggalan sedikitpun dari jadwal semula.

Pendaftaran pun total diurus ma orang rumah, gw Cuma foto, trus udah deh..lainnya diurusin..tau tau jadi aja.

3 bulan sebelum berangkat atau sejak lebaran, jadwal gw berakhir dan masuklah gw ke karantina di rumah Bi Nani. Kenapa ga di rumah aja?? Waktu itu biar efektif aja coz gw yang ga pernah ikut manasik karena BPIH gw di tasik sedangkan gw di Bandung. Ditambah waktu itu ada masalah ma nyokap yang bener2 besar n gw anggap sebagai cobaan gw sebelum berangkat haji. Jadi gw menghindari masalah yang lebih besar lagi.

Beberapa bulan gw di rumah bi nani di tasik, gw ikut manasik kilat tiap pagi jam 9 ampe lohor, tus bada magrib ada privat sholat di rumah bi dedeh. Ga terlalu maksimal sih menurut gw tapi lumayan daripada blank banget. Setidaknya gw jadi ngerti gimana aja ntar.

Akhirnya tiba lah saat saat keberangkatan, beberapa hari sebelum berangkat gw tegang, serasa tegang, grogi, mo ketemu pacar.wuiihh…bener2 deg2an..dimulai dengan acara walimatussafar di rumah gw 2 hari sebelum berangkat, dilanjut siang sebelum berangkat di rumah nenek gw. Waktu keberangkatan gw dr rumah di Ciamis, pake acara kaya kawinan aja, diapit ma ortu trus ada adzan segala, apa iya seperti ini? Apa ini bid’ah? Apa iya ini dicontokan Rasul? Itu yang ada di pikiran gw saat itu. Kok ribet amat sih?? Klo sholat safar sih gw masih bisa ngerti, tapi yg kaya gini ini yg gw ga ngerti.

Gw magrib dulu di rumah emih (nenek) trus berangkat lah gw dengan diiringi banyak mobil, berapa yah???lupa tapi yang pasti 5an mobil ma 1 bis kecil dikawal ma sirine motor DLLAJ. Kebayang khan berapa orang yang berangkat nganter 1 orang, emang keluarga gw bukan pejabat, tapi dengan koneksi, semua bisa berjalan baik layaknya pejabat…hehehe.. Tentu saja keadaan di pusat tasik sama semrawutnya sama penuhnya, Cuma mobil gw aja yang boleh masuk nganter, yang lain belok ntah nunggu dimana. Itupun Cuma gw aja yang boleh masuk ke gedung, ma bi dedeh (dengan koneksi tentunya hehe…) semuaa dijaga ketat banget, keadaan penuh banget. Gw ga bisa ketemu nyokap bokap n keluarga gw, gw sendiri, ga ada yang kenal, bi dedeh dah harus keluar…semakin sedih aja. Di dalam ruangan yang pengap n panas karena dijejalin ma 440 org jemaah, gw Cuma celingak celinguk sendiri.

Dengan menenteng tas kecil yang berat ma tas paspor yang beratnya kurang lebih 1 Kg, akhirnya gw dapet kursi di pinggir belakang, setelah ditawari ma bapak2 kumisan yang baek bgt. Setelah chit chat ma bapak itu didapat hasil bahwa dia juga JOMBLO alias pergi sendirian..haha…ada temen senasib neh!! Ketegangan semakin memuncak!!tangan gw dingin keringetan…bener2 serasa mo kopi darat ma cewek cakep, artis pula.

Setelah panas2an di dalem ruang anu kebek..jam 10an qta2 mulai masuk bis, bayangin..masuk ke pintu bis dari pintu gedung itu pake jalur yang terbuat dari bambu. Persis kaya kerangkeng buat masukin sapi dari kandang masuk ke truk hehe.. karena gw JOMBLO, so gw bebas milih dimana tempat duduknya. Sebenernya dah ditentuin nomer kursinya, tapi kata pak haji cecep ( ketua rombongan, JOMBLO jg) jajaran paling belakang itu kosong. Yaa udah deh, nyimpen tas di kursi sini, duduk di kursi noh..hehe

Para JOMBLOers akhirnya duduk di kursi paling belakang di smoking area (bisnya Doa Ibu AC ada smoking area nya di belakang) puas2in selonjoran. Trus transit dulu bis itu sekitar 400 meter dr gedung bt nunggu bis lainnya selesei ngangkut jemaah. Ternyata tempat bis berenti itu tepat di tempat para suporter gw parkir, kontan lah sorak sorai bergembira bergema bergema…bergema di udara..

di hati di hati..di hati penggemarnya!!

Walau malam gelap tiada berbintang…asalkan laguku kan tetap berdendang.

Lho kok???

Maksudnya semua yang ada disitu pada sorai, semua berebut salaman waktu gw buka jendela pintu belakang. Hiks…hikss..ternyata Allah masih sayang ma gw. Tepat disaat gw kangen n bingung dmn mereka berada, Kau antar langsung mereka ke hadapan ku. Alhamdulillah. Itulah 1 hal yang merupakan anugerah bt gw di perjalanan haji ini. Sekitar 30 menit gw salaman ma semua org, trus gw bilang ke nyokap gw “jangan lepas dzikirnya, jangan lupa dzikirnya”. Maklum lah soalnya beliau baru di talqin di Aki Otong. Nyokap mengangguk.

Pas mobil berjalan, gw Cuma bisa ngeliat bayangan mereka berlalu di kegelapan malam. sekarang tinggal gw sendiri ma orang2 yang gw ga kenal, berjalan ke arah yang ga gw kenal, berkunjung ke dunia baru yang ga gw kenal, nemuin hal yang belum pernah gw temuin. Semua pikiran itu yang bikin gw tambah tegang….mobil berpacu lebih kencang lagi dipandu mobil patroli polisi memecah keheningan malam. Di depan…dunia baru menunggu ku.

Categories: Haji 1428 H | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: