ujian..oh..ujian..

Kamis itu, tanggal 14 Agustus diperingati sebagai hari pramuka, besoknya tanggal 15 adaah hari wafatnya idola gw the master, the one and only, the king of rock n roll, ELVIS AARON PRESLEY!! Beliau meninggal tahun 1977, di usia 42 tahun. Muda banget yah???tapi dah dipanggil ma yang Maha Kuasa. Semua karena drugs, narkoba, meskipun di kasus elvis Cuma overdose obat tidur doank, tp tetep aja itu tuh obat sedatif yang pengaruh ke kerja otak n syaraf. Apalagi kalo minumnya berlebih…so…anak muda sekalian, say no to drugs….but say yes to sex…..alah!!! ulah didengekeun….nu gelo ieu mah!!

Kembali ke laptop!!

Kemis itu tuh gw dijadwalkan ujian sama 3 orang penguji berbeda:

yang satu dr. PEL Siagian Sp.OG (jangan tanya gw apa singkatan PEL itu, ge jg ga tau, ada rumor katanya itu tuh namanya dia bukan singkatan, tapi masa sih??? Temen gw aja yang orang batak rada mengernyitkan dahi nya tandanya dia juga bingung. Gw jg ga berani nanya, sama aja gali kuburan sendiri).

Yang kedua dr. Syafrial Sp.OG (kalo yang ini gw yakin seratus persen, ini bener bener namanya dia, bukan singkatan. Tapi dasar orang padang, gw mah serem liat mukanya, tapi emang sih, bener kata perawat, beliau itu muka rambo tapi hati rinto. Sama kaya julukan gw waktu diklat KSR dulu, muka rambo suara rinto alias dibentak dikit suaranya langsung melempem…hehe).

Yang ketiga, dr. H. Undang Gani Sp.OG ( kalo yang ini gw sering ketemu di mesjid kalo subuh, suka salaman muter gitu, tapi sejak gw masuk bagian obgyn, seringnya gw nunduk minder, malu, soalnya kalo di mesjid gw suka pake gamis putih bawaan dr arab. Belum lagi kalo udara dingin gw sering lilitkan sorban. Pokoknya jauh lebih heboh lah dibanding beliau yang seringnya jadi imam.)

Ujian pertama ma dr. PEL, waah…bakal heboh nih, soalnya namanya juga ujian Gynekologi alias ilmu tentang penyakit kandungan, pasti bakal macem2, ga mungkin yang normal, kebetulan diagnosa gw kista bartholini, beda ma diagnosa dia yaitu bartholinitis. Padahal seharusnya biar aman mah, diagnosa kita harus sama ma pengujinya, tapi gw mah keukeuh coz yang namanya – it is itu berarti peradangan, sifatnya akut. Jadi bartholinitis itu peradangan pada kelenjar bartholin. Karena sifatnya akut, maka tanda -tanda peradangan akut pun seharusnya ada yaitu kalor (panas), dolor (nyeri), rubor (merah), tumor (bengkak), fungsiolesa (kehilangan fungsi). Nah! Di pasien ini keluhan bengkak ada Cuma ga nyeri n ga panas, apalagi panas badan. Yang paling penting, keluhan dah dirasakan 6 bulan, jadi bukan akut lagi itu mah, dah kronis. Malah menurut gw n dr. Sarwono, lama kelamaan yang akut itu bisa menjadi kronis yang dinamakan kista bartholin.

Nah!! Inilah yang gw pake sebagai acuan, wong dia ga ngerasa sakit, biasa aja, ga ada panas badan, waktunya dah 6 bln, gw yakin n pedenya bilang bahwa ini KISTA BARTHOLIN. Suatu statement yang jarang gw lontarin dengan pede, karena ga pernah belajar jadinya mana bisa ngomong gede kalo blm belajar..

Kebingungan ga brenti sampe disitu aja, pas bikin status pasien, gw bingung ga ada conto yang bisa gw jadiin acuan (bilang aja mo nyontek….pake bilang acuan segala..). padahal kasus laiinya mah banyak contohnya. Y udah akhirnya gw karang sendiri, dengan berbekal buku Sarwono doank coz semua bahan textbook semua ada di hape pda gw yang ilang jadinya gw kekurangan referensi. Waktu semakin cepat berputar sedangkan status harus dah beres besoknya. Gw putar otak, merangkai kata, menggabungkan simptom simptom yang ada supaya mendukung diagnosa gw. Ampe akhirnya tulisan gw berhenti di diagnosa. Gw bingung lagi, apa yakin gw ma diagnosa gw yang beda ma dokter???daripada salah, mending dipending aja. Besok nanya ke temen yang lebih bisa.

Singkat kata gw dah yakinin diri sendir bahwa gw bener, akhirnya gw tulis deh, kumpulin!! Jam 10an gw dipanggil masuk. Gw duduk di kursi pesakitan, segala gejala mulai kerasa, tapi jari tangan tetep mengetuk pelan memandu hati gw buat terus dzikir khofi (saat kaya gini aja baru inget tuhan…dasar!!). dr. lagi baca buku data co ass yang masuk obgyn, tau deh kenapa..pas sadar ada gw disitu, baru deh dia mulai bertanya2 dengan melihat dan mengawasi setiap kata dari status gw.

Sampe halaman terakhir dia baca, barulah dia ngomong…

“kamu itu aneh, kata kamu ini adalah kista bartholin tapi didalam status kamu bilang fluktuasi negatif”

“apa itu fluktuasi?” trus gw jawab dengan sok pede..

“fluktuasi itu akumulasi cairan nanah di jaringan dok..” tau deh bener apa ga, seinget gw sih itu. Trus beliau menerangkan.

fluktuasi itu kalo benjolan kita pegang, dia seperti ada bergelombang di dalamnya, karena berisi cairan, ga selamanya isinya nanah/pus, tapi bisa juga cairan biasa, pus juga bisa..” agak meleset sih..

kamu melakukan PD ga?” waduuhh…gw ga ngelakuin, tapi apa alasannya yang manjur…

tidak dok..”

“lho..kenapa kamu ga melakukan”

“mmm…karena keluhan ada di vulva jadinya tidak ada indikasi untuk pemeriksaan ke dalam” ucap gw sembarang, asal ada bela diri dari gw, padahal gw emang ga ngelakuin karena ga enak ma ibunya, masa co nyolok2 vaginanya, padahal kita jelas jelas dokter muda. Pokoknya gw rauma ditolak ma ibu ibu, jadinya males.

“disini, setiap pasien yang datang harus dilakukan pemeriksaan dalam, apalgi untuk kasus ini karena penyebab dari brtholinitis apa?” waduuuuh…gw lupa!!!

bakteri E. Coli dok, trus satu lagi mmm…yang terbanyak..mmm..20-40 % oleh…” gw lupaaa..

paling banyak oleh Gonore…makanya kita harus PD, jadi kita bisa tau dalemnya, dia kena GO ga..”

“iya dok….maaf dok..” kalimat ampuh buat menenangkan penguji biar ga marah…

ya sudah ujiannya..” gw kaget..Cuma 10 menit lah, tapi apa memuaskan beliau ga yah??

iya dok…terima kasih dok…selamat siang dok!!” harus sesopan mungkin, meskipun lo orang ga tau sopan santun tapi mau ga mau lo harus sopan kalo mo lulus..

Keluar dengan hati gembira, beres satu tah…tinggal nunggu yang lain…

Next…ujian ma dr. Syaf

To be continue…insyaallah….tak kalah menegangkannya..tunggu tanggal maennya..

Categories: gawean gw | 2 Comments

Post navigation

2 thoughts on “ujian..oh..ujian..

  1. Jajang Gunawan

    Asyik jadi dokter mah euy, bisa nyolok-nyolok …😆 urang ge geus 7 poe can praktek, iraha nya❓

    Mengenai tanda -tanda peradangan akutseperti kata mang Sholeh yaitu kalor, dolor, rubor, tumor … ada satu lagi yang kelewat … KOLOR😆

  2. Aku baca ini jadi ngakak. Lupa artinya pernah tau tapi sekarang kagak lagi. Jadi tetep aja sama kagak tau. He he he. Untung diuji sama Dr. PEL Siagiaan yang kagak pernah marah.
    Mau tau apa artinya PEL. Itu singkatan dari Pandapotan Eduard Lodewijk .(ij dibaca seperti ei).Kenapa saya tau? Nah dia sama saya lulusan FKUI tahun 1963!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: