Daily Archives: 5 December 2008

4 Hari di Jogja (1)

HARI PERTAMA – 30 OKTOBER 2008 – 19.00 WIB

Selepas kursus EKG, kita pada pulang untuk mandi dan tentunyaa….persiapan jalan-jalan dnk!! rencana malam ini mo nyoba gudeg jogja, bukna ke jogja kalo ga nyoba gudeg. gw bingung, mo nyoba yang mana yah?? so..malem sebelumnya gw dah browsing sana sini nyari gudeg yang enak, ternyata bejibun banget!! ada yang prefer gudeg ini, ada yang rekomend gudeg anu, belum lagi ada jenis gudeg manis atau sedikit ga manis (bingung khan?), basah ama kering. gimana ga pusing?? akhirnya pilihan jatuh ke gudeg ceker samping pasar beringharjo, depan toko mas, setidaknya gitu kata si empunya blog, ada fotonya malah.

Gaya laah!

Gayaa laaah!!

Dengan memakai mobilnya kakak ipar,kita berangkat, gw adek ama kakak gw. disini enak, meskipun jarak ke malioboro jauh banget, ada ampe 10 km tapi ga ada macet, ga parah kaya di bandung, udara jg friendly banget, mungkin karena musim ujan. Mobil pun diparkir di depan museum Vredeburg, kebetulan lg ada acara musik di prapatan BI-Pos. Semeptin foto dulu ah…dengan kamera kesayanganku..serasa pake kamera tele!!

Jalan di depan museum sepanjang malioboro menuju beringharjo diiringi harum sate. “Tiga rebu..sate ayam…sepuluh tusuk…ayo mas..” ssluuurrp!!! kayaknya enak!! tapi kok murah bener yah?

nyampe target lokasi, ga ada tanda-tanda tukang gudeg. apa kepagian yah datengnya?? aah..mungkin jam 9an munculnya..tunggu ah…minum dl wedang ronde, sluurrpp…masih tetep ga ada tanda-tanda tukang gudeg!! waduuh…gmn nih, prut dah dangdutan! ada tukang gudeg depan beringharjo, tapi kok beda yah??ini juga kaya yg enak juga, tapi…ga ah…mau yang ceker aja. ditunggu-tunggu masih aja ga ada, yang ada dipusingkan ama suara tukang beca “Ayo mass…keliling-keliling…ke pathuk, keliling jogja, 10 rebu..”

jam 9 lebih masih belom ada, tampak muka cewek2 ini cemberut, berulang kali nanya…”mo makan dimana nih??” yaa gw jg bingung, trus gw suruh adek gw cari di hape gw, browsing cari yang enak, dia baca katanya daerah wijilan ada YU DJUM….Yuk Marii!!! Cabutlah kesana, asuk lewat plengkungan (gerbang kaya terowongan)..breeeet!! banyak banget!! tukang gudeg semua!! waaah….mo yang mana yah? ada sih Yu Djum yang dicari, tapi kok sepi yah??  intuisi tukang makan gw mengatakan, jangan disini deh, cari tempat lain aja.

Mobil diputar ke arah Gejayan, katanya ada beberapa yang enak di sana..wiihh..ketemu!! Bu Sri!! belokin aja kesitu, sambil putus asa, harap-harap cemas pun ilang setelah liat harga yang terpampang di dinding, kisaran 15 rban. murah atuh! coba ah…

Enaaakk..enakkk….

Yummyyyy!!!

Gw beli gudeg ayam campur, enak banget loh, ayamnya diopor trus kuah opornya disiram ke atas tumpukan nasi+gudeg+krecek, sedikit sih tapi enak banget, rasa kreceknya ada aroma terasi, tapi ringan jadinya enak, gudegnya tipe kering, ga terlalu manis, pas banget di lidah, apalagi kuah opornya. dah sedikit trus rasanya pun manis ringan gituh, friendly buat lidah orang sunda bahkan padang sekalipun. ayamnya emang ga panas, atpi empuk banget, kita bisa milih dada atau paha. ditemani teh manis anget wiihh..muantaaab!!

Kakak gw mah belinya pake bebek, gueedeeee banget!! amna empuk lagi, kalo bebek mah digoreng dulu, jadi masih anget2..pake bumbu yang meresap banget, ga kerasa amis layaknya bebek. pokoke makkkcrooott!!! top!! ga nyesel gw ksini..lain kali bakal gw cobain lagi ni gudeg!

tapi bayarnya pake apa ya??

Categories: gawean gw, isi pikiran gw, Wisata Kuliner | Leave a comment

Riana, Mahasiswa Termuda Kedokteran UGM

”Kalau Belajar Tak Usah Ngotot”

Oleh
Yuyuk Sugarman

YOGYAKARTA – Riana Helmi, gadis yang baru saja menginjak masa remaja ini menorehkan sejarah di Universitas Gadjah Mada (UGM). Betapa tidak, gadis yang usianya baru 14 tahun lewat lima bulan ini tercatat sebagai mahasiswa Fakultas Kedokteran UGM tahun ajaran 2005 ini.
“Dia merupakan mahasiswa termuda di UGM selama ini. Saya tidak tahu, apakah dia juga tercatat sebagai mahasiswa termuda yang masuk ke perguruan tinggi di Indonesia,” komentar Rektor UGM, Prof. Dr. Sofian Effendi.
Anak pertama dari tiga bersaudara yang lahir dari pasangan Ajun Komisaris Polisi (AKP) Helmi dan Rofiah memang mempunyai prestasi akademik yang mengejutkan. Sejak usia 4 tahun dirinya sudah duduk di kelas I SD di SD Sriwidari I Sukabumi. Setelah menyelesaikan studinya di SD selama 6 tahun, anak kelahiran Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) 22 Maret 1991 itu lantas melanjutkan studinya ke SMPN I Sukabumi dan hanya ditempuh 2 tahun. Demikian pula ketika masuk SMAN 3 Sukabumi juga diselesaikan hanya dalam waktu 2 tahun. “Saya ikut program akselerasi,” ungkap Riana.
Berkat prestasinya di tingkat SD, SMP dan SMA yang selalu menempati ranking I itu, akhirnya Riana diterima di UGM lewat jalur Penelusuran Bakat Skolastik (PBS) untuk masuk Fakultas Kedokteran yang memang benar-benar didambakan oleh seluruh keluarganya.
Untuk masuk UGM ini ia mesti membayar uang Sumbangan Peningkatan Mutu Akademik (SPMA) sebesar Rp 80 juta. “Saya memang ingin masuk ke kedokteran. Ayah dan ibu saya juga menyarankan untuk masuk ke kedokteran karena prospeknya cerah. Saya ingin menjadi dokter ahli kandungan,” ungkap Riana yang menyukai sinetron-sinetron yang ditayangkan di televisi sebagaimana pula ditonton oleh ibunya itu..
Dia bertutur bagaimana dia bisa sukses ketika menyelesaikan studinya di jenjang SD hingga SMA. Ia hanya terus-terusan belajar mengenai sesuatu yang tak dipahami hingga tahu persis. Ia juga mengaku kalau belajar juga tak perlu ngotot, tapi seenaknya saja. “Jika sudah capek ya berhenti dulu. Cukup satu jam, lalu istirahat dan nanti disambung lagi. Buat apa belajar hingga lima jam kalau memang nggak suka. Yang penting kalau kita belajar itu suka pada pelajarannya,” ujar Riana.

courtesy Sinar Harapan

NB : Mangsholeh

“Ya iyaa laah… program akselerasi gitu loh, pantes aja bisa cepet gitu, gw aja masuk SD umur 5 tahun, cuman belum ada kelas akselerasi, lulus sarjana 20 tahun, lulus dokter 24 tahun (gara-gara sistem yang terlalu bertele-tele alias kebanyakan kena libur spacing). Bokap gw aja waktu baca artikel ini berkomentar, dulu aja waktu dia kelas 4 SD dah bisa ngerjain soal ujian SMP. Coba dari dulu ada kelas akselerasi”

Sirik mode : ON  hehe…

Categories: isi pikiran gw, Kabar Kabur | 3 Comments

Perjalanan ke Yogyakarta

gujress...gujresss..tuuuttt..tuuuuttt...

Dalam rangka menempuh pendidikan Basic EKG Course di UGM, tanggal 30 Oktober – 2 November 2008, berangkatlah gw ma adek gw ke sono. Ceritanya sih, yang mo ikutan 3 orang termasuk kakak gw, tapi dia rupanya cuma cari-cari alasan biar bisa ke Yogya nemuin suaminya. padahal duit dah dikirim untuk pendaftaran. sebel!!! penipuan!!

gw berangkat tanggal 29 pagi hari dari bandung, naek kereta bisnis dengan harapan dapet kenyamanan kereta eksekutif, tapi dengan fleksibilitas kereta ekonomi. Maksudnya fleksibel, banyak tukang nasi ayam, nasi pecel, nasi nasi yang lainnya…kenyang deh!!

biasanya kalo berangkat jam segini, suka kepanasan karena ga ada AC, cuma kipas angin. tapi Alhamdulillah, cuaca mendung, bahkan ujan gerimis, semakin aja mengundang buat tidurrr.. perjalanan menghabiskan 9 jam. berangkat jam 8 nyampe jam 5 sore.

memandang keindahan-MU ku tak jemu..

sengaja belum makan dr rumah, dengan harapan mo beli nasi ayam di Banjar, ternyata ditunggu2, ga ada yang muncul..waah gmana neh??? mana duit cekak!!! liat pelayan restorasi mondar mandir bawa nasi goreng n nasi rames!!Dasaaar!! bikin kgoda aja!!

“Bertahan aja nih???” tanya gw ke adek…dia pun mengangguk (karena sama2 ga punya duit juga)

setau gw sih, kereta bisnis dikasih aqua gelas, makanya kita bertahan aja dengan kehausan dan kelaparan ini. Busyet dah, satu dokter dan satu koass lagi lapar dahaga ga punya duit!! duit cuma 20 rb lagi jadi ga mungkin makan macem2. ditunggu2 akhirnya tukang nasi ayam pun dateng menghampiri, di stasiun Kroya!! WWiiihh senengnya, langsung aja beli 4, 2 bt gw, 2 lg buat kakak gw n suaminya ntar. gw jg beli keriping gorengan udang (kecimpring?) seharga 2000an, tapi gede. nasinya 4000an. lah tekor donk??

nyampe jogja jam 5 sore, disini mendung, ujan, naek apa yah? katanya sih naek taksi aja, bayar 40rb ke arah kali urang km.7,5 , ada yang nawarin 50rb, cihh!! cuekin aja…dapet yang 35, yo wisss..cabut bang!! ternyata taksinya tuh mobil daihatsu zebra, jadi bukan mobil sedan seperti biasa, lumayan lah!!!mana jauh lagi, plus nyasar karena sopirnya ga tau jalan!!hhehehe…

kursus berjalan 3 hari, dari jam 1 siang ampe jam 4. total 3 jam setiap hari kita ngebahas EKG yang kerap kali sulit dimengerti bahkan untuk dokter kardiologi juga (itu kata prof.nya loh yah). yang ikutan dikitan, 20an dari target 40 org, mungkin kurang publikasi aja. pemateri nya prof. dr. Bambang Irawan Sp.PD, Sp.JP (K),(mohon maaf jika ada kesalahan penulisan gelar)  yang nulis buku EKG itu…lucu banget orangnya. untuk ukuran Prof. beliau termasuk ramah. ngejelasinnya mudah dan cepat. kadang kalo beliau liat kita lagi ngelipet muka, beliau suka bilang, “Dimasukin aja dulu, nanti dicernanya..” maksudnya ilmunya loh, jangan mikir jorok!!

Tadinya mo pulang tanggal 2 tapi ternyata hari minggunya ada seminar, untuk kita di gratisin!! horee…lumayan, tentang critical management. dapet 6 SKP. ditambah kursus EKG dapet 10 SKP jadinya total 4 hari dapet 16 SKP, lumayan ga????daripada lu manyun!!

selama disini rasanya ga ke yogya kalo ga maen2 ke malioboro, makan gudeg, dll. pasti lah!!! jangan tanya!! setiap pulang dari kursus, ke rumah dulu, mandi!! cabut lagi maen!!hehe…nikmat banget dah!!!pelajaran yang tadi dipelajari jadi hilang sesaat!!hehe….

tentang perjalanan maennya, ntr disambung di blog lain…mo jumatan dulu…si yu!!

Categories: gawean gw | Leave a comment

Create a free website or blog at WordPress.com.