Jaga di Hari Raya

Idul Adha kali ini gw jalani di  Rumah Sakit dengan mengemban tugas selaku dokter Jaga. gw jaga pagi ama sore, jadi…dari jam 8 pagi ampe jam 8 malem, selama 12 jam. karena mulai nya jam 8 pagi, so gw masih keburu sholat sunat dl..gw sholat di Alun-alun, barengan ma ribuan orang lainnya. memang saat itu kota terasa sepiii banget, kendaraan hanya beberapa saja yang melintas. meskipun di terminal sendiri, hanya petugas DLLAJ aja yang masih dengan setia menunggu angkutan yang lewat!! hehe…

Awalnya gw prediksi pasien hari ini pasti banyak, dan biasanya keluhan  nya adalah ga jauh dari organ perut. Mencret, gastritis, mules, mual, muntah, kalo pun ada yang dateng dengan demam dan didiagnosa DHF or Thypoid, itu karena dia beberapa hari sebelumnya dah muncul gejala panas, tapi ditahan-tahan karena ingin menghabiskan momen lebaran bersama keluarga dulu (meskipun dalam keadaan sakit). kalo lebaran dah selesai..baru deh..masuk RS..😉

Mungkin dikarenakan sebulan sebelumnya kita berpuasa, jadi wajar kalo perut “Kaget” karena tiba-tiba dimasukkan makanan, apalagi makanan yang “berat” seperti daging, santan, bahkan yang pedas-pedas.

tapi keadaan itu ga terjadi kali ini, malah yang ada justru pasien dengan keluhan kejang karena panas tinggi, bahkan sampai 3 kali kejang di rumah dengan interval masing2 10-15 menit (yang terbilang sebentar menurut mereka). pasien ini ada 2, dateng sore-sore…gw kasih aja Ospamox 3×1 Cth, Dapyrin 3×1 Cth, zinc kid 3×1/3 tab (karena ada mencret), Phenobarbital 2×1/2 tab. oh iya…pasien anak umur 9 bulan dengan berat 9,2 kg. yang satu lagi ga jauh beda juga..itu terapi khas nya dokter anak sini, gw sih ikut aja karena kadang kalo rada beda n idealis, suka diganti pas beliau visite.

ada sih yang mencret, ibu2 53 tahun, baru pulang paksa dari RSUD (pengen lebaran di rumah), tapi di rumah malah muntah2 sejak magrib ampe jam 7 malem. trs tante gw jg masuk dengan keluhan yang sama, tapi dia muntahnya “cuma” 4 kali tapi sejak pagi (so dehidrasinya mungkin ga terlalu parah). keduanya gw kasih aja Acran inj. Extra, maintenance nya Acran tab 3×1, Progastric 2×1 tab, Analsix 2×1 tab (karena sisa 1 jadinya diganti valisanbe 1-0-1 tab), zinc kid 3×1 tab, trolit 3×1 sach. infus RL 30 gtt/mnt labu 1, maintenance 15 gtt/mnt. Rawat inap!!

Pasien lainnya, yaa..sesak..bapak2, wheezing +, ekspirasi>inspirasi, akral dingin, EKG normal, tanda payah jantung -, aktifitas sehari normal, ada riwayat keluarga yang asma. segera aja Nebulizer combivent, setelah nya alhamdulillah orangnya dah bisa jalan2. langsung aja advice untuk stop ngerokok!! terapinya : Nairet 3×1 tab, ambroxol 3×1 C, 1 lg kortikosteroid. naah..yg jadi masalah, dia blm pernah dapat serangan sejak kecil, baru kali ini dan 2 hari sebelumnya, apa mungkin dia baru dapet alergennya sekarang?? apa diagnosa nya yang melenceng?? jawaban sedang dicari!!

satu lagi, pasien hamil aterm 40-41 mggu, datang dengan sesak, wheezing jelas banget, langsung kasih oksigen dulu, karena gw ga berani macem2 ma orang hamil, mendingan konsul deh ke Obgyn..ama dokternya malah disuruh periksa lagi penyebab lainnya seperti jantung dan lain-lain…waah!!!dasar!! ngerjain, padahal dah jelas gw tulis disitu wheezing +. naah..pas gw anamnesa, dia ga ada tanda payah jantung. adapun oedem tungkai gw yakin itu karena PER. ga tahan ma keadaan pasien!! gw suruh nebulizer aja, apapun yang etrjadi, toh dah aterm, paling juga besok di terminasi. ternyata membaik, malah bisa jalan-jalan ke WC bt nampung urine. langsung gw konsul lagi, ternyata ga diangkat2..waahh..cobaan apa lagi nih!! pasien dah ngap-ngapan..gw putusin telp dokter anestesi. katanya..hajar aja!!! ga usah takut, kasih aja obat asma, toh dah trimester terakhir. yo wiss…gw dikasih advice, metilprednisolon 3×1, Nebul lagi kalo sesak, nairet 3×1 C..trus….kirim!!!!ke ruangan maksudnya!!

yaa segitu lah sekelumit kerjaan gw hari lebaran, mana semalem kurang tidur, so gw terkantuk2 sejak jam 10 pagi molor ampe  jam 12 siang, ternyata Allah ngasih kesempatan gw buat siapin fisik untuk ngadepin pasien2 ini..hehe..mudah2an terapi gw manjur yah!!

Categories: gawean gw | 6 Comments

Post navigation

6 thoughts on “Jaga di Hari Raya

  1. wah kalau lihat anaknya gantian dokternya yang sesak nafas, euy!

  2. dinalfina

    Pak, kt dosen Sp.P ku dl, klo kriteria asma hrs sejak kecil sering mengeluh sesak. Jd, onset sesaknya hrs dr kecil. Klo onsetnya sesaknya sudah dewasa kemungkinannya bukan asma tp COPD/PPOK. Klo lbh jelasnya baca aj bk panduan yg dr perhimpunan dokter paru indonesia. Dulu si aq diajarinnya gt..

  3. mangsholeh

    iya..makanya saya juga sempet bingung!!
    kalo dari wheezingnya sih tandanya sedang berlangsung penyemputan saluran nafas. sebabnya apa?? itu yang harus dicari lagi…kalo peradangan daerah situ, harus memenuhi tanda peradangan yang or-or itu khan?? tp ini ga ada demam.
    apa iya IgE nya baru ngenalin alergennya sekarang?? atau baru ketemu alergennya sekarang, berhubung ada riwayat asma..
    yang pasti di kala itu (cieehh..) saya berfikir, orang ini harus dikasih bronkhodilator..
    gmana dok?

  4. dinalfina

    iya Pak, emang klo ppok/copd gxnya ma pf nya mirip ma asma. bedanya di ax nya. asma hrs ada riw sesak dr kecil plus punya riw atopi pd kelgnya. tx hampir mirip ko. patofisnya jg beda. penyemmpitan sal nafas pd asma krn rx alergi. klo ppok krn paparan asap rokok/kendaraan bermotor/ bahkan tungku di dapur yg bikin perub di lap endotel sal napas. klo asma stlh ditx akan reversibel, tp ppok semi ireversibel. tergantung kerusakan endotel yg dah tjd. makanya, STOP merokok sodara2, ato anda kena ppok ketika tua nanti. mohon dikoreksi bagi yg lbh berpengalaman. hehe..

  5. mangsholeh

    nah itu dia jwbnnya…PPOK..lebih masuk akal.
    thx dok..

  6. Adit

    Pak mau bertanya nih, kemarin malam (Rabu malam) saya ke dokter THT karena di telinga kanan saya berdengung (seperti ketika tangan menutup telinga, namun ini tidak ditutup pun berdengung). Diagnosa dari dokter (pakai alat yg difoto itu tapi tidak tahu namanya) ada infeksi mungkin karena terlalu sering dikorek kuping (warnanya merah), dan juga hidung dikatakan bengkok (yg mengakibatkan masalah di Tuba katanya), walau jujurnya saya bingung dengar penjelasannya jadi tidak bisa komplit

    Nah sesudah itu saya diberi obat:

    1. Analsik
    2. Aldisa SR
    3. Lameson – 4
    4. Edotin

    Ketika saya bangun di pagi hari (Kamis pagi, atau pagi hari ini ketika saya tulis ini), dunia serasa berputar (saya pikir saya terserang Vertigo atau Dizziness) selama kurang lebih 1/2 jam – 1 jam efeknya. Langsung saya menghubungi teman saya dan langsung pergi ke dokter umum (karena susah mencari dokter spesialis di pagi hari).

    Setelah di dokter saya di diagnosa, tensi saya berada di 100 (darah rendah), dan dia mengatakan itu bukan Vertigo atau Dizziness melainkan karena hypotension. Saya memang menderita darah rendah namun belum pernah mengalami yang sampai seperti ini

    Saya mencoba mencari data efek samping dari obat yang saya minum (karena dokter umum yg saya kunjungi tadi tidak memberitahu efek samping dari 4 obat yang telah saya minum itu) dan menemukan bahwa:

    Analsik dapat membuat hypotension. (sumber mims.co.id)

    Pertanyaan saya, apakah benar Analsik dapat membuat hypotension hingga seperti itu?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: