Bersepeda ke tempat kerja

Bike to work…itu istilah yang nge-trend nya. Kedengeran nya keren, tapi gw ga mau terjebak dalam hal keren-keren an, gw bersepeda ke tempat kerja karena keinginan sendiri karena inspirasi diri sendiri, bukan ikut2an tren bersepeda. Klopun gw terinspirasi ma TBC seperti yang gw ceritain sebelumnya. Itu khan sepeda mtb-an tiap hari minggu, bukan sepedaan ke tempat kerja.

Sejak hari pertama gw punya sepeda, langsung gw pake buat bersepeda ke tempat kerja, meskipun setelahnya agak vacuum karena jarak yang jauh ga memungkinkan buat gw bersepeda ke tasik (saat itu gw di ciamis). Setelah gw pindah rumah ke tasik di awal 2010, barulah gw mulai rutin ber-bike to work. Karena jaraknya juga ringan, cuma 7-8km aja.

Bahkan waktu pertama kali gw kenal dan bergabung ama bike to work tasik, waktu gw lagi sepedaan sendirian di minggu pagi, ternyata lagi ada acara, lupa gw acara apa. Dari situlah gw aktif di bike to work di awal terbentuknya, saat baru beberapa orang yang bersepeda. Belum musim kaya sekarang. Masih inget, gmn kita antusiasnya bersepeda ke tempat kerja, gw yang dari arah barat tasik, bergabung dengan mas teko yang ada deket rumah gw trus kita bersepeda menyusuri jalan bypass masuk ke kompleks BRP menjemput beberapa rekan dsana lalu lanjut bersepeda menuju kota dengan beriringan beberapa sepeda. Gw dan teh wulan menuju RSUD Tasikmalaya, yang lain ke tempatnya masing2.

Di RSUD cm gw ma teh wulan yang bersepeda, ada sih yang lain, bapak2 yang pake kumbang tua, ga kenal juga. Sepeda gw kayuh masuk ke RS parkir di instalasi hemodialisa tempat gw kerja. Ga ada yg protes. Palingan yang ngepel karena keinjek ma ban sepeda gw…hehehe…maaf maaf..Yaa betul, gw adalah seorang PNS di RSUD Kota Tasikmalaya.

Salah satu alasan gw beli sepeda banyak karena emang gw bosenan, jadi gw bisa pake sepeda yang berbeda setiap hari, ga ada maksud sombong, ini cuma pemuasan diri sendiri kok, bukan buat pamer juga..hehe. Berbagai rute gw cobain buat nyari jalur tercelatm tapi pada akhirnya hanya 2 jalur yang gw sering pake, jalur RE Martadinata sama jalur cieunteung. Rata2 memakan waktu 20 menit, pake mobil pun makan waktu yang sama, percaya ga?

Gw biasa berangkat jam 8 pagi kadang lebih, inilah kenapa gw ga bs barengan mas teko, karena dia berangkat jam 7 pagi. Pulangnya jam 1 kadang jam 2 karena gw musti ngelanjutin jaga sore di RS swasta. Jadinpas panas2 nya gw ngegenjot sepeda. Klo mas teko sih pulang jam 5 sore jadi dia mah berangkat adem oulang juga adem. Enak.

Dalam seminggu bisa sampe 5 hari gw pake sepeda. Kadang full seminggu gw gowes. Ampe mobil gw berdebu, beneran berdebu karena jarang di panasin. Mobil gw baru setahun aja dah harus ganti aki padahal aki kering yang katanya free maintenance, ternyata katanya gara gara ga pernah dipanasin, klo mobil dipake ga dipake harus dipanasin tiap pagi. Lah klo gw…bangun tidur langsung loncar trus ganti baju gowes ke RS mandi disono.

Untuk teman2 yang lain, gw ga taunnih apa mereka bersepeda juga ke tempat kerja, karena gw juga jarang ngedenger kiprahnya. Yang ada malah seringnya sepedaan ke gunung atau turing ke pangandaran. Miris sih dengernya, nama komunitasnya bike to work tapi ga pernah gowes ke tempat kerja, cuma gowes di hari minggu atau sabtu aja, mungkin lebih bisa dibilang “weekend warrior” jadin nama komunitas cuma nama aja, bahkan cuma sekedar slogan aja. Ironis memang. Klo kata temen gw sih…asa pang b2w na…serasa paling b2w… Hehehe…itu kata temen gw loh… Tapi wallohualam, mungkin gw yang salah, mungkin gw yang ga pernah ngeliat mereka.yaa gw g mau ambil pusing. Awaknya gw bangga dengan nama bike2work, semua asesorisnya gw beli, gw pasang bike tag nya di sepeda. Sampai akhirnya gw mengambil suatu sikap…

bahwa…bike2work adalah penyataan sikap gw, adalah prinsip. Bukan sekedar nama atau slogan. Dengan sikap gw, dengan kebiasaan gw gowes, dengan semua itu udah menunjukkan bahwa gw bike2work, ga perlu lah bike tag atau kaos berlogo kuning. Semua itu menjadi percuma kalo sikap kita sehari2 bertentangan dengan visi misi sebenarnya dari bike2work. Akan malu jadinya. Makanya gw lepasin atribut b2w dari semua sepeda gw. Berat buat gw membawa nama besar b2w, nama besar om Toto Sugito, seandainya gw berlaku tidak sesuai dengan yang om Toto telah jabarkan.

Diakui atau tidak, suka atau tidak, semua yang gw sampaikan disini adalah benar adanya, tinggal kebesaran hati kita aja untuk mengakuinya.

Tahun ini, gw menginjak tahun ke 4 bersepeda ke tempat kerja. Bangga? Tentu bangga pada diri sendiri, tapi bukan untuk digemborkan ke orang lain. Karena semua itu butuh istiqomah atau konsistensi. Itu yang sulit. Ditambah lagi niat yang tulus. Karena meskipun berdiam di rumah yang berjarak dekat sekalipun ke kantor, tetap klo ga pake niat, akan berat rasanya. Orang2 bangga dengan prestasinya bersepeda turing jauh ke suatu tempat dengan memakai nama bike2work, tapi bagi gw, cukup gw bangga dengan bersepeda ke tempat yg hanya berjarak 7 km dengan sering dan konsisten.

Categories: gawean gw, its my life | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: