Suatu kebimbangan yg tiada tara

Hufff…
Mungkin gw lebay yah? Tapi beginilah yg gw rasain sewaktu membuka facebook seorang teman yang sedang bersekolah … Entahlah sekolah apa, dan ada lagi teman kakak kelas atau bahkan teman seangkatan waktu kuliah yang lagi ngambil spesialis. Kebanyakan sih teman yg ga disangka, alias ga menonjol sewaktu kuliah. Bukan teman yang aktif di organisasi, bukan teman yang juara kelas, bukan pula teman yang juara perlombaan.

Juara maen sih iya, bahkan ada yg jago nyontek…malah yang pinter pinter nya ga nerusin spesialis, mereka menjadi asisten dosen di kampus almamater, dan diberikan beasiswa belajar S2 yang tentunya demi menunjang karier mereka menjadi dosen nantinya.

Ironis?? Tentu…tapi itulah hidup, jalan hidup seseorang kita ga pernah bisa sangka sangka. Mungkin klo bisa dibilang itulah nasib. Klo kata orang sunda mah “milik” alias rejekinya. Perkara masuk spesialis nya pake backing atau gimana sih gw ga tau (pura pura ga tau) yang pasti Alloh udah ngijinin maka terjadilah…kun faya kun!

Lah..trus kenapa. Apa hubungannya ama gw?

Gw sih udah disuruh ama ortu buat nerusin sekolah. Ngambil spesialis. Agar mereka bangga…yaa itulah…kapan lagi sih gw bisa ngebanggain ortu gw, klo ga bs ngabulin keinginan ortu kita? Tapi…. Ah ga tau juga yah, mungkin gw terlalu malas buat nerusin perjuangan, bersakit sakit lagi…klo diibaratin gw sekarang ini adalah pemenang lomba hunger games, nah sekarang harus berlomba lagi.

Wajar klo temen seangkatan dah pada jadi spesialis dalam waktu yang singkat. Sementara gw masih mjd dokter umum, karena mostly waktu yang gw abisin sejak lulus, spend by the goverment employee alias menjadi seorang PNS. Gw lulus jadi dokter tuh tahun 2008 akhir. April 2009 accidently gw diterima menjadi PNS (ini pun demi memuaskan keinginan papa yang berharap gw mjd PNS). Gw yang sebelum nya dah persiapan hunting sekolah yg waktu itu gw mau daftar obgyn /kandungan, eh taunya harus ditunda dulu, berkas pendaftaran pun gw masukin map lagi, dan beralih menyiapkan pemberkasan PNS.

Selama setahun, gw ga dibolehin sekolah dulu karena status gw masih calon PNS. Nah tahun 2010 gw diangkat menjadi PNS full, bukan calon lagi. Dan gw ditugaskan di RSUD. Kota kecil di ujung jawa barat. Disana gw magang dulu di igd selama 5 bulan sambil nunggu penempatan yang lebih pasti, akhirnya gw diminta sama bagian ilmu Penyakit Dalam buat menjadi dokter staff disana. Alhamdulillah gw masih enjoy dengan karier gw yg gw mulai dari nol ini. Sambil gw belajar trus curi ilmu dari spesialis penyakitd dalam, karena tugas gw nanganin pasien kelas 3 jamkesmas sampe sembuh nya. Sambil diselingi bertugas pula sebagai dokter ruangan kelas.

Alhamdulillah betah sih, ilmu banyak, kasus banyak, gaji pun cukup buat gw yang masih bujangan…apalagi?? Tapi sayangnya gw ga dibolehin dulu sekolah sampe 2 tahun menjadi PNS. Ya udah gw nikmatin aja tuh.. Makin lama gw dipercaya menjadi dokter ruangan di ruangan hemodialisa atau cuci darah, jadi dokter penanggung jawab. Gw ambil hikmahnya aja, mudah2an ini jalannya agar gw bisa sedikit lebih mudah masuk diterima sekolah spesialis.

Bahkan gw sampe ikut kursus teknik hemodialisa selama 3 bulan di bandung. Ortu gw masih tetep berharap gw bs sekolah, makanya mereka sering nanya nanya. Akhirnya gw jawab…”mo nikah dulu aja, siapa tahu ada rejekinya istri bisa diterima”.

Gw akuin, nilai gw ga bagus amat sewaktu kuliah. Kebanyakan maen trus kurang konsentrasi dalam belajar. Sebenernya waktu pas mau yudisium sarjana, gw masih bisa perbaikan, tapi gw nanya guru spiritual, katanya lanjut aja…ya udah gw lanjut masuk ke stase ko assd dengan nilai yang minimal. Pas ko ass problem nya sama aja, kurang konsentrasi dalam belajar, jadinya ya gitu..nilainya pas buat lulus… Inilah kenapa gw semakin ga pede buat lanjutin sekolah. Apa iya gw bakal lulus?? Maknya dengan menikah, mudah2an ada rejeki nya, ngebuka rejeki gw buat sekolah.

Ini barusan sebelum gw nulis disini, gw minta istri gw nyamperin gw yang lagi jaga igd, biar ga mellow gitu, minimal mah ada yang nemenin bobo…hiksss…

Categories: Uncategorized | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: