dan lahirlah anakku

semenjak pulang umroh, hari hari istri dihiasi dengan nada “uwoooo…uwwooooo….” ga pagi, ga siang, ga malam. ga tau nih namanya jadi apa, yang pasti ga cuma morning sickness. untungnya dia makannya banyak, jadi ga kuatir dehidrasi atau kekurangan gizi. makanya pas cek up, berat badannya ga terlalu banyak naik, 9 kg aja naiknya.

kadang, yang biasanya suka dimakan waktu lagi ga hamil, sekarang di stop…ga boleh ini itu, maksudnya yang ga baek. “klo buat kita mah gapapa, tapi kalo buat dedek bayi mah jangan aaah…” gitu biasanya gw berucap.

tapi efeknya….karena istri yang dilarang makan ini itu, malah gw yang merasa bebas makan ini itu. akhirnya berat gw nambah juga, jadi sekitar 83 kg. kelebihan 10 kg dari berat ideal gw. diawal awal kehamilan ga ada yang waah banget, semua berjalan lancar seperti biasanya, cuma dia gw suruh berhenti kerja di rsud karena kebayang capek nya tuh.

peralatan bayi pun kita ga terlalu banyak mikirin, karena katanya pamali klo dah beli dari awal, jadinya kita keenakan deh, ga beli ini itu. malahan sampe bulan ke 8 kita masih belom beli baju atau perlegkapan bayi apapun. nah loohh….

selepas bulan ke 8 itu kita baru hunting baju ke “de lavie” di bandung…yaa gitu deh, lagi hamil gede masih aja jalan ke bandung. alhamdulillah tuh, semua yang dipengenin ada disana, meski sebagian dibeli di tasik. bahkan baju yang gede aja dibeli juga, padahal khan cukupnya juga masih lama.

singkat cerita…suatu pagi tanggal 24 september 2014, jam 03.30 istri ngebangunin gw yang lagi sibuk ama iler nya ini. “a keluar air air nih…” tapi dasar gw nya masih ngantuk, gw jawab sekena nya. “ntar dah subuh kita ke teh ipit,ntar di tes lakmus”. sebelah rumah banget kebetulan praktek bidan. sekitar jam 06.00 kita kesana buat periksain, dan ternyata emang bener itu air ketuban, karena pas dicek kertas lakmus berubah dari merah jadi biru. trus pas diperiksa ternyata udah pembukaan 1 wiiihhh…mana belom siap,karena taksirannya khan masih 3 minggu lagi.

langsung deh ita sibuk packing. untungnya baju bayi mah dah siap,karena beberapa hari sebelumnya beres2. malah baju gw dah siap di koper, baju istri yang belom diberesin…ah akhirnya cabut aja, biar bajunya dia diambilin sama kakak. segera kita meluncur ke rumah sakit.

sesampainya disana, dia di usg buat lihat kesejahteraan janin (emang gitu istilahnya..jangan diketawain) alhamdulillah air ketuban masih banyak, janin nya juga bagus. sementara direncanain klo sampe siang ga ada mules, kita mulai dirangsang pake obat dimakan. tapi karena kita ga sempet sarapan, jadinya kita nyari dulu sarapan soto yang adanya di kota, sekitar 20 menit perjalanan.

gila juga nih..ketuban dah bocor aja masih bisa jalan2. karena emang rasa laper dah ngalahin logika. khan katanya klo mo lahiran harus banyak jalan jalan (tapi kayaknya bukan jalan jalan kaya gini juga deh).

pas lagi di jalan pulang, kakak gw nelpon “mana yang mo lahiran teh? ini mo diperiksa” hihihi….dokternya mah dah ada, pasien nya yg ga ada. akhirnya jam 12.00 kita mulai proses induksi. dirangsang biar kontraksi. tapi ternyata sampe jam 18.00 belom ada kerasa apa apa, ada sih katanya tapi sedikit banget, malahan dia sampe ketiduran, dan makan nasi padang dengan lahapnya. ditambah pizza hut.

akhirnya ditambahlah obatnya, dia minum lagi obat yang sama buat 6 jam kedua. dari sini mulai kerasa semakin menjadi-jadi sakit nya, makin lama makin pendek jeda nya, dari mulai 10 menit sekali, lalu 7,5 menit sekali sampe 5 menit sekali jam 23.00. trus bidan periksa ternyata dah pembukaan 4 dan harus pindah ke ruang bersalin.

maki tegang deh gw. disana istri harus “menikmati” rasa mules yang hebat, tapi belom ada pembukaan lebih lanjut. malah semakin lama semakin jarang, istri pun bisa tidur pulas sampe ngorok!! pas dokter periksa, dia ngasih ultimatum “kalo sampe jam 04.00 ga ada kontraksi lagi, kita operasi aja, atau bisa dicoba induksi via infus”

induksi seperti ini yang ditakuti kaum hawa, karena katanya sakitnya tuh disini….eh….sakitnya 10 kali lipat sakit kontraksi biasa. istri sempat bicara bahwa dia ga sanggup klo harus induksi, tapi gw keukeuh pengen normal aja. gw ga berhenti tawajuh, sms juga ke abah aos,minta saran terbaik, tapi belia ga balas. makin galau lah gw, bingung harus milih yang mana.

sambil nemenin istri, gw download file khataman, alhamdulillah ada tuh, dan dengan mudahnya di download. gw stel aja tuh khataman di samping istri, setelah beres khataman, pas sholawat bani hasyim 3x. tiba2 istri menjerit….gw kaget,langsung panggil bidan buat diperiksa, ternyata katanya dah lengkap, bayi dah di bawah!!

langsung dokter nya dateng, dia langsung pimpin persalinan, gw posisikan diri di samping kiri istri. sambil ikut suporterin istri. karena perineum nya kaku, maka dokter meilih merobek nya supaya jalan lahir semakin terbuka. mulas pertama dia teriak….gw kaget…kirain orang kesurupan, yaa lah karena khan matanya sambil melotot juga. mules kedua ga bagus…mules ketiga dokter menggunting perineum…mules keempat istri mengedan sekuat tenaga…dan….BRROOLLLL…lahir sudah!!

anak laki2 yang langsung menangis kuat, legaaa bener rasanya mendengar anak lahir nagisnya kuat banget. karena gw yang lagi jaga malam, jadinya gw sendiri yang resusitasi sendiri. waktu gw megag suction, gw terharu liat bayi ini, di dalam hati gw berkata “ini darah daging gw” sempet berkaca kaca gw…hiksss..

kesan pertama….matanya mirip mamahnya. yang lainnya ga tau juga….

ga lupa gw adzanin sama qomat juga…alhamdulilah telah lahir bayi laki laki berat badannya 2700 gram tinggi nya 47 cm. kecil yah??? maklum belum waktunya lahir sih…

Categories: Uncategorized | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: