its my life

Bersepeda ke tempat kerja

Bike to work…itu istilah yang nge-trend nya. Kedengeran nya keren, tapi gw ga mau terjebak dalam hal keren-keren an, gw bersepeda ke tempat kerja karena keinginan sendiri karena inspirasi diri sendiri, bukan ikut2an tren bersepeda. Klopun gw terinspirasi ma TBC seperti yang gw ceritain sebelumnya. Itu khan sepeda mtb-an tiap hari minggu, bukan sepedaan ke tempat kerja.

Sejak hari pertama gw punya sepeda, langsung gw pake buat bersepeda ke tempat kerja, meskipun setelahnya agak vacuum karena jarak yang jauh ga memungkinkan buat gw bersepeda ke tasik (saat itu gw di ciamis). Setelah gw pindah rumah ke tasik di awal 2010, barulah gw mulai rutin ber-bike to work. Karena jaraknya juga ringan, cuma 7-8km aja.

Bahkan waktu pertama kali gw kenal dan bergabung ama bike to work tasik, waktu gw lagi sepedaan sendirian di minggu pagi, ternyata lagi ada acara, lupa gw acara apa. Dari situlah gw aktif di bike to work di awal terbentuknya, saat baru beberapa orang yang bersepeda. Belum musim kaya sekarang. Masih inget, gmn kita antusiasnya bersepeda ke tempat kerja, gw yang dari arah barat tasik, bergabung dengan mas teko yang ada deket rumah gw trus kita bersepeda menyusuri jalan bypass masuk ke kompleks BRP menjemput beberapa rekan dsana lalu lanjut bersepeda menuju kota dengan beriringan beberapa sepeda. Gw dan teh wulan menuju RSUD Tasikmalaya, yang lain ke tempatnya masing2.

Di RSUD cm gw ma teh wulan yang bersepeda, ada sih yang lain, bapak2 yang pake kumbang tua, ga kenal juga. Sepeda gw kayuh masuk ke RS parkir di instalasi hemodialisa tempat gw kerja. Ga ada yg protes. Palingan yang ngepel karena keinjek ma ban sepeda gw…hehehe…maaf maaf..Yaa betul, gw adalah seorang PNS di RSUD Kota Tasikmalaya.

Salah satu alasan gw beli sepeda banyak karena emang gw bosenan, jadi gw bisa pake sepeda yang berbeda setiap hari, ga ada maksud sombong, ini cuma pemuasan diri sendiri kok, bukan buat pamer juga..hehe. Berbagai rute gw cobain buat nyari jalur tercelatm tapi pada akhirnya hanya 2 jalur yang gw sering pake, jalur RE Martadinata sama jalur cieunteung. Rata2 memakan waktu 20 menit, pake mobil pun makan waktu yang sama, percaya ga?

Gw biasa berangkat jam 8 pagi kadang lebih, inilah kenapa gw ga bs barengan mas teko, karena dia berangkat jam 7 pagi. Pulangnya jam 1 kadang jam 2 karena gw musti ngelanjutin jaga sore di RS swasta. Jadinpas panas2 nya gw ngegenjot sepeda. Klo mas teko sih pulang jam 5 sore jadi dia mah berangkat adem oulang juga adem. Enak.

Dalam seminggu bisa sampe 5 hari gw pake sepeda. Kadang full seminggu gw gowes. Ampe mobil gw berdebu, beneran berdebu karena jarang di panasin. Mobil gw baru setahun aja dah harus ganti aki padahal aki kering yang katanya free maintenance, ternyata katanya gara gara ga pernah dipanasin, klo mobil dipake ga dipake harus dipanasin tiap pagi. Lah klo gw…bangun tidur langsung loncar trus ganti baju gowes ke RS mandi disono.

Untuk teman2 yang lain, gw ga taunnih apa mereka bersepeda juga ke tempat kerja, karena gw juga jarang ngedenger kiprahnya. Yang ada malah seringnya sepedaan ke gunung atau turing ke pangandaran. Miris sih dengernya, nama komunitasnya bike to work tapi ga pernah gowes ke tempat kerja, cuma gowes di hari minggu atau sabtu aja, mungkin lebih bisa dibilang “weekend warrior” jadin nama komunitas cuma nama aja, bahkan cuma sekedar slogan aja. Ironis memang. Klo kata temen gw sih…asa pang b2w na…serasa paling b2w… Hehehe…itu kata temen gw loh… Tapi wallohualam, mungkin gw yang salah, mungkin gw yang ga pernah ngeliat mereka.yaa gw g mau ambil pusing. Awaknya gw bangga dengan nama bike2work, semua asesorisnya gw beli, gw pasang bike tag nya di sepeda. Sampai akhirnya gw mengambil suatu sikap…

bahwa…bike2work adalah penyataan sikap gw, adalah prinsip. Bukan sekedar nama atau slogan. Dengan sikap gw, dengan kebiasaan gw gowes, dengan semua itu udah menunjukkan bahwa gw bike2work, ga perlu lah bike tag atau kaos berlogo kuning. Semua itu menjadi percuma kalo sikap kita sehari2 bertentangan dengan visi misi sebenarnya dari bike2work. Akan malu jadinya. Makanya gw lepasin atribut b2w dari semua sepeda gw. Berat buat gw membawa nama besar b2w, nama besar om Toto Sugito, seandainya gw berlaku tidak sesuai dengan yang om Toto telah jabarkan.

Diakui atau tidak, suka atau tidak, semua yang gw sampaikan disini adalah benar adanya, tinggal kebesaran hati kita aja untuk mengakuinya.

Tahun ini, gw menginjak tahun ke 4 bersepeda ke tempat kerja. Bangga? Tentu bangga pada diri sendiri, tapi bukan untuk digemborkan ke orang lain. Karena semua itu butuh istiqomah atau konsistensi. Itu yang sulit. Ditambah lagi niat yang tulus. Karena meskipun berdiam di rumah yang berjarak dekat sekalipun ke kantor, tetap klo ga pake niat, akan berat rasanya. Orang2 bangga dengan prestasinya bersepeda turing jauh ke suatu tempat dengan memakai nama bike2work, tapi bagi gw, cukup gw bangga dengan bersepeda ke tempat yg hanya berjarak 7 km dengan sering dan konsisten.

Categories: gawean gw, its my life | Leave a comment

Keracunan kronis sepeda (lipat)

Judul yg nyeremin yah?? Tapi emang seperti itu keadaannya. Masih untung (klo orang sunda pasti selalu ada untung nya) cuma keracunan sepeda, bukan narkoba atau bahkan wanita dan tahta…aheuuyy!

Keracunan melanda, sepeda pun beranak banyak! Kok bisa?? Yaa bisa donk…khan dikawinin..halah!!
Yang bisa bikin gw keracunan gini yaitu sebuah benda mati yang dinamakan Sepeda Lipat atau disingkat SELI. Emang sih benda ini selalu tampil menggemaskan, desainnya yang unik, apalagi yang langka selalu berhasil menggelitik gw untuk mecahin celengan babi…haduuh..beda dengan sepeda lain, seli selalu tampil lucu imut bahkan selalu menarik perhatian. Klo orang pake sepeda mtb atau balap, dah ga aneh. Tapi klo pake sepeda lipet,meskipun cm pake kaos n celana pendek, pandangan mata orang selalu ditujukan pada kita, apalagi klo bukan pandangan kagum dan penasaran. Itulah kelebihan seli.

Seli pertama yang gw beli adalah downtube nova, dibeli nitip ma temen. Warna nya orange yg gw beri nama Shiren alias sheli oren (maksa woyy). Seharga 2,7 juta. Itu sekitaran tahun 2010. Berbarengan gw mulai gabung ma milis id-fb. Dan memecat belasan milis chat yg bikin BB gw hang mulu…hehehe. Track record seli ini panjaaaang banget, kesana kemari saking banyaknya ampe gw jg lupa dah kemana aja nih pedah. Yg pasti event lokal mah selalu ikut. Klo event nasional mah, jogja attack jilid 1, amaa apa lagi yah?? Ah gw lupa…ga ada waktu buat nginget2 jg, soalnya ntr ga kelar2 gw nulis nih postingan.

Selanjutnya karena merasa diri dah kenal akrab (cieeee..) ama parts sepeda, padahal sebelumnya bloon banget. Akhirnya gw mencoba untuk merakit sebuah sepeda. Gw putusin buat ngerakit sepeda balap. Tp karena gw ga terlalu suka pake dropbar, gw rakit sepeda ini dengan gaya hybrid campur fixie. Gw maen warna disini dengan warna yang ngejreng tapi pake grupset balap. Gw pake frame mosso pigeon, grupset sora tapi dganti crank nya pake tiagra triple, lainnya parts standar aja biar murah. Alhasil…tetep aja mahal, jatohnya 6jutaan…beuh…

Trus gw kepincut ama tyrell, sepeda minivelo keluaran jepang. Modelnya yang futuristik bikin ngiler gw aja. Tapi sayang ga ada dijual disini. Maka gwnpun inisiatif buat bikin sendiri. Nah loh….emang bisa?? Bisa lah..kebetulan ada seorang kenalan gw yang tukang bikin sepeda fixie, pas gw liatin modelnya, dia langsung nyatain…gampaang…cieeee gile,dia bilang gampang. Tapi beneran loh, dia bikinin ampe detil2nya semirip mungkin ama aslinya. Cuma sayangnya, karena waktu itu keburu booming fixie jadinya proyek ini sempet pending ampe 6 bulang, gila ga tuh?? Gw padahal duluan disana, tapip terus2an disiap mulu ama anak fixie. Ya udah sambil gw marah2 gw ambil tuh pedah, ampe sekarang pun belum gw bayar….kelupaan mulu…Allah bikin gw lupa kali ya?? Ah besok mah gw bayar ah….

Seli berikutnya adalah birdy alivio putih. Gw dapetin dari milis jg. Secara ga sengaja, ga butuh juga. Tp kebetulan ada yang jual, dan ternyata murah. Yaa gw jabanin deh. Kebetulan jg temen gw si ryan anak fixie lagi ke jakarta, jd nitip deh…sekian lama gw mengagumi bentuk biridy yang modern, unik, gagah ini, tp terkendala isi dompet. Kebetulan saat itu gw dapet rejeki nomplok, jadinya gw relain buat menetralkan racun ini. Langsung uang 9 juta melayang ke kantong si empunya. Pas liat barangnya, mulus…bo!! Pas dicobain, mmmmm memang harga ga boong, enak banget, posisi riding nya ga bikin capek, cakep..emang speda premium mah selalu enak.

Seli berikutnya adalah sebuah seli yg banyak orang bilang, ultimate bike. Artinya sepeda paling atas dalam tingkatan strata sepeda, paling tinggi derajatmya, sepeda menak/bangsawan. Termasuk gw yang sangat sangat mengaguminya…namanya…Brompton.. Sepeda ini adalah sepeda paling kompak lipetannya. Paling rapi. Dan terkenal mahal, sangat mahal sekali, padahal terbuat dari besi, bandingkan dengan sepeda serupa yang berbahan chromoly atau alumunium sekalipun p berharga setengah dari brompton. Seli ini gw dapetin (lagi lagi) dari milis, ada yg jual, langsung gw hubungi om iwan OBS buat nego and booking tentunya. Karena klo ga kayak gitu, banyak kumbang yang datang. Sempet bbrp kali bbm-an ma om iwan, akhirnya deal. Percaya aja gw. Tdnya mo dikirim via tiki tapi gw dangsi, akhirnya gw sengaja dateng ke jakarta naik bis primajasa khusus buat ngambil tuh brompton. Dan hasilnya memang maknyus, seperti baru bo!! Dengan harga sangat murah (ukuran brompton) yaitu 9,5 juta. Ahamdulillah….

Lanjut….gw iseng nih bikin postingan di milis id-fb, nyari seli ban kecil 16″ taunya direspon ama temen dari solo dengan berita bahwa di sana lg ada sale seli dahon curve d3. Harganya hampir setengah dari harga pasaran. Baru pulak! Langsung deh banyak kumbang yg menghampiri. Akhirnya banyak yang booking trus beli, sampai ada yang beli lebih dari 2, mo nimbun kayaknya. Gw sendiri malah g terlalu respon, baru 3hr sesudahnya gw japri tuh yang punya info buat ikutan pesen, taunya malah abis..gila ga?? Gw musti inden dl bbrp hari, akhirnya dateng lah sepeda merk Dahon pertama gw….warna merah.

Seli berikutnya adalah seli jadul merk dahon juga….yang gw posting sebelumnya…dahon da bike chrome-gold restored.

Februari 2012 gw dapet tugas pelatihan di bandung selama 3 bln. Dan selama itu, gw nambah seli ampe 3. Gila ga??ini mah cm khilaf aja kok. Baru 2 hari di bandung, gw dah beli dahon speed p8 dari anak SelB (sepeda lipat bandung) seken mulus lah, dan dibawah harga pasaran pula, makanya gw mau aja. Gw emang penasaran ama seli ini yang katanya orang enak buat dibawa turing jarak jauh, kaena emang peruntukan dia buat itu. Makanya gw test seli ini dipake turing aja. Waktu gw balik ke tasik, gw bawa speed ini. Trus waktu ada acara srikandi b2w, gw bawa seli ini ngawal nte imoet yang ikutan srikandi di etape akhir dari tasik ke bandung. Trus ditambah lagi waktu ultah selB dia ikutan juga.

Berikutnya kekhilafan lainnya..masih tetap dari milis id-fb tercinta (sepertina milis ini emang racun paling top deh) ada yang jual seli Bike Friday Pocket Companion, kebetulan ukurannya pas pula, harganya pun terjangkau. Wah..pusing rasanya. Perlu gw ceritain, bahwa selain brompton, bike friday atau disingkat bf, adalah sepeda ultimate jg, premium class. Karena harga nya, juga karena prestise nya, maklum dia hand made impor langsung dari oregon. Amerika serikat. Saking pesimis nya gw, sampe2 gw niatin dlm hati bahwa sepeda ini must have before you married..hahahaha..kenapa?? Karena klo dah nikah, susah kayaknya klo mo punya sepeda semahal ini. Karena gw dah pernah beli seli dengan harga tinggi sebelumnya, jadi ngeliat harga sepeda ini kayak biasa aja, padahal dulu pas gw beli united 2,5 juta aja kerasa mahal banget. Singkat cerita gw langsung japri-an ma yg punya, nego harga sekaligus liat fotonya, akhirnya deal deh..kebetulan temen gw lagi ke jakarta, jd cukup titip ma dia, beres deh.

Semua sepeda yang gw beli, selalu yang unik, gw ga mau yang banyak di pasaran. Bukan apa2, karena gw orangnya bosenan, jadi harus ganti2 dengan tiap sepeda punya karakteristiknya masing2. Gw bosen nih ama dahon cd3 merah, maka gw coba tawarin sebagai bahan tukar tambah dengan seli unik yang bikin gw penasaran, yaitu strida. Bentuknya yang unik ga ada duanya, bikin gw penasaran. Kebetulan temen ada yg mo jual koleksi nya, ya udah gw tawarin supaya tukar tambah ma dahon gw. Akhirnya dia mau. Gw yg nambahin ke dia. Tp gw jg dapet strida dengan asesoris tambahan kayak tas, bagasi, ama handle bar custom, jadi gw itung2 yaa murah sih.

Dari sini, gw pulang balik ke tasik ,karena emang dah beres kerjaan gw di bandung. Lama gw puasa ga belanja seli sampai akhirnya waktu gw mantengin milis id-downtube, mas imama jogja iseng nawarin Bike Friday New World Tourist warna kuning dengan ban 22″ . Bener bener menggiurkan deh. Apalagi dengan harga yang murah karena banyak asesoris termasuk dapet kopernya sekaligus yang gw itung2 cukup murah lah. Khan gw selalu mantengin bukalapak.com jadi gw sedikitnya tau seli serupa dijual dsana berapa? Hehe…lewat penantian panjang, karena pake elteha, dari surabaya ke tasik lumayan lama juga, seminggu baru nyampe. Pas dibuka? Wuiihh..cakep memang…akankah seli ini yang terakhir buat gw?? Mmmm…ga janji yah, soalnya ada beberapa seli yg belum pernah gw cobain nih, tapi yaaa harganya muahal..apa itu? Alex Moulton.

Categories: its my life | 2 Comments

Kenapa sepeda??

Memang sih blm pernah ada yg bertanya seperti judul diatas ini, tapi pasti akan selalu ada dlm hati setiap orang yg ngelihat gw…eh iya…di postingan sebelumnya gw pake kata “saya” dan struktur susunan kata yg resmi, ternyata yg seperti itu malah bikin pegel mulut yah…mudah2an sih ga bikin pegel mata yg ngebaca nya…hehe…

Oke deh, balik ke topik…

Sekarang, hobi olahraga gw adalah bersepeda. Sebelumnya gw pernah nyoba lari sekitaran rumah, meski hanya 2 km tp kok capek banget…duh!! Trus pernah fitness juga, kok malah boring yah?? Yaa disitu2 aja…pemandangan yaa cuma itu doank..akhirnya gw beralih ke sepeda secara ga sengaja, gmn ceritanya??

Beberapa tahun lalu, sekitaran tahun 2006-2010 gw aktif di milis chat. Banyak bener milis yg gw ikutin, begitupun email yg di-push ke BB gw ampe nge-hang. Naah…di milis thumbers, ada yg namanya TBC atau Thumbers Bike Community, jd orang2 penghuni milisyg hobi bersepeda. Dsana lengkap ama foto lagi bersepeda. Kayaknya asyik jg nih…akhirnya pas beres gajian bulan desember 2009, gw maen nih ceritanya ke bandung, biasa…penasaran…liat2 sepeda di sepanjang jalan veteran yg emang terkenal sebagai pusat penjualan sepeda. Trus akhirnya kaki gw tergiring oleh setan ke suatu toko di jalan kosambi, yg bernama “Nets”.

Disini gw iseng nanya2 tentang sepeda, sampe akhirnya gw liat di deretan yg dipajang, sebuah sepeda gunung bermerk “united” gw liat cantik jg, trus gw tanya “koh..yg ini ada warna putihnya ga?” tanya gw ke koh wawan si empunya toko. “ada um…bentar dibawain dari gudang” nah loh!! Wong cuma nanya, malah jd direpotin gini, tp mo gmn lg? Barangnya tiba2 dah ada didepan toko. “coba rakitin sepeda yg united” dia malah nyuruh yg kerja buat ngerakit, tambah bingung gw…

Pas dikeluarin dari kardusnya, warna putih dengan kombinasi stiker hitam, ban hitam, kabel dan sadel hitam juga…cantik deh…United Venus XC77 lengkapnya. Pokoknya waktu itu, gw diantara merasa ga enak karena dah direpotin sampe dirakitin sepeda, bingung juga, ama seneng (padahal klo tau musti bayar ..boro2 seneng dah). Akhirnya jadi tuh pedah, sekarang giliran bingung…musti diapain nih? Gw dah telanjur suka. Akhirnya nego pun dilancarkan. Jujur gw ga bisa nego, seadanya aja gw nawar, akhirnya dapet di harga 2,5 juta…ludes deh gajian PNS gw..

Karena emg dasar ga niat beli sepeda, gw bawa sedan, bingung deh ngangkut sepeda gunung gimana?? Copot kedua ban, atur2 kursi…dapet deh..masuk dia! Akhirnya gw dengan perasaan seneng, pulang ke tasik (padahal klo liat dompet, jd manyun).

Yaa sejak itu,lah gw jd kesengsem ama sepedaan. Oiya…waktu itu gw masih diem di ciamis. Trus besoknya, gw langsung siapin sepeda, berangkat pagi2 jam 7 ke tasik, pake sepeda baru, padahal….gw belum pernah sepedaan sebelumnya, lama sih sejak gw SMP, sedangkan perjalanan ciamis-tasik sekitar 17km dengan medan nanjak. Kebayang khan? Dah pasti sih belepotan keringet,hahahaha…mandi di kamar jaga,langsung deh bekerja mengabdi kepada masyarakat.

Sejak itu pula, dari satu sepeda beranak menjadi 13 sepeda dengan total sekitar 70 juta…gmn ceritanya?? Bersambung yeee…mo makan dulu..

Categories: its my life | Leave a comment

Create a free website or blog at WordPress.com.