Tarekat Qadiriyah Naqsybandiyah

segala hal ttg TQN, Abah Anom, Abah sepuh, smua hal di dlmnya

Pencarian taman surga itu..

Selepas magrib barusan, beres sholat, dzikir. gw tergelitik akan satu suara lirih dengan intonasi sunda, berbahasa arab, yg udah ga asing lagi bt gw…lirik itu dinamakan sholawat bani hasyim. Suatu pujian bagi seorang nabi yg berasal dari bani hasyim yang bernama Muhammad bin Abdullah.

Sebenarnya dah lama gw denger nih sholawat dari jendela kamar gw, cm sayangnya gw yang selalu dinas sore hampir tiap hari nih, susah bener mo ngelacak darimana suara ini berasal. Penasaraaan banget gw!! Pengennya gw ada suatu majelis dzikir deket rumah gw, jadi suatu saat kapanpun itu gw bisa ikutan dsana, menggedor hati ini, membersihkan kalbu ini dengan dzikir jamaah.

Ga pikir panjang, gw keluarin sepeda, langsung gowes di tengah gerimis ujan, gw lupa…bahwa gw lagi flu berat!! Aaah…dah tlanjur… Lanjut gowes..wes.wes…gw lacak dengan telinga gw, berharap belom masuk waktu isya yang akan memberhentikan suara sholawat itu.

Dimanaaaa….gw kira asalnya dari mesjid kecil di deket rumah gw, ternyata bukan….angin membawa suara itu dari arah barat, lebih jauh dari perkiraan gw. Demi jalan yg lebih cepat, gw kepaksa ambil lawan jalur kendaraan, sambil celingak celinguk bergelut antara ngedengerin suara sholawat ama suara hembusan angin.

Kayuhan membawa gw semakin menjauh dari rumah gw, sampe akhirnya, suara itu semakin jelas dan keras, berasal dari seberang rel kereta di daerah parakan honje. Mondar mandir gw bt mastiin suara itu ga berasal dari mesjid sebelah baratnya, ternyata bukan, bener dugaan gw, ia berasal dr seberang rel. tepatnya gw ga tau, karena gelap banget dan agak susah bawa sepeda bt nyebrang rel.

Ga nyangka di perkampungan kecil nan sederhana itu ada suatu taman surga dengan wewangian surga didalamnya…subhanalloh…

Suatu saat, akan gw cari lebih lanjut dimana tepatnya taman itu, supaya gw bisa ikut mandi didalamnya, membersihkan diri ini, agar wangi di depan sang kekasih…Alloh azza wajalla..

Allohumma sholli alaa nabiyi hashimi
Muhammadi waa alaa alihii
Wassalim taslimaan

Bibarokatihi al faatihah…

Categories: its my life, Tarekat Qadiriyah Naqsybandiyah | Leave a comment

Kurikulum Inabah Dan Praktek Pembinaannya

Pada awalnya, jadwal kegiatan ini merupakan kegiatan ibadahnya para auliya, para salikin yg kemudian oleh Pangersa Abah Anom dimodifikasi sedemikian rupa sehingga lebih “ringan” sehingga bisa dilaksanakan oleh kita yg orang biasa ini. berikut saya copas dari panduan inabah. Insyaalloh dengan mengikuti setiap detil jadwal ini, klo kata guru saya sih cukup 40 hari terus menerus secara konsisten akan memberikan hasil yang nyata. ayoo kita buktikan..

Dalam proses pembinaan para Anak Bina di Pondok Remaja INABAH Pondok Pesantren Suryalaya ada tiga amalan pokok sebagai standar utama, yaitu : mandi taubat, sholat, dan dzikir dengan metode TQN yang dilaksanakan secara istiqomah dan berkelanjutan sehari semalam serta berbagai amalan penunjang lainnya, dengan rincian :


Kegiatan dimulai pada pukul.02.00 dini hari, dimana semua Anak Bina harus bangun dan langsung mandi taubat.

1.      Sebelum Anak Bina itu mandi, dan masuk jamban atau kamar mandi, mereka harus berdoa sebagaimana tuntunan Hadist dengan do’a :

اللهم إنى أعوذ بك من الخبث والخبائث

Artinya : “Aku berlindung kepada Allah dari godaan syaitan laki-laki dan perempuan

2.      Setelah berada di jamban dan akan memulai mandi, Anak Bina membaca doa yang dipetik dari Al-Quran surat  al-Mu’minun ayat 29 :

Artinya : “dan berdoalah: Ya Tuhanku, tempatkanlah aku pada tempat yang diberkati, dan Engkau adalah Sebaik-baik yang memberi tempat.

3.      Setelah mandi dan keluar dari jamban, dengan bimbingan Para Pembina mengucapkan doa yang diajarkan Rasulullah SAW:

الحمد لله الذى أذهب عنى الأذى وعا فنى , أشهد أن لا إله إلاالله وأشهد أن محمدا رسول الله

Artinya : “Segala puji bagi Allah yang telah melenyapkan penyakit dari dalam diriku dan telah memberiku sehat, aku bersaksi tiada Tuhan melainkan Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad itu Rasul Allah”

4.      Selesai membaca doa diatas, maka Anak Bina melakukan shalat sunat Syukrul-Wudhu 2 rakaat dengan satu salam. Dilaksanakan setelah wudhu dengan niatnya :

أصلى سنة لشكرالوضوء ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat mengerjakan shalat Syukrul-Wudhu  2 rakaat karena Allah, Allah  Maha Agung”

5.      Setelah melaksanakan shalat sunat Syukrul-Wudhu, dilanjutkan shalat sunat tahiyyatul-masjid apabila shalat di mesjid sebanyak 2 rakaat dengan niat :

أصلى سنة  تحية المسجد ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat menunaikan shalat Tahiyyatul-Masjid 2 rakaat karena Allah, Allah  Maha Agung”.

6.      Setelah shalat Tahiyyatul-Masjid para anak Bina melaksanakan shalat sunat Taubat sebanyak 2 rakaat, niatnya :

أصلى سنة  التوبة ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat Taubat 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”.

7.      Dilanjutkan dengan melaksanakan shalat sunat Tahajjud atau shalat malam, minimal 2 rakaat dan maksimal 12 rakaat 6 rakaat. Niatnya :

أصلى سنة  التهجد ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat Tahajjud 2 rakaat karena Allah, Allah   Maha Agung”

8.      Setelah Tahajjud, lalu melaksanakan shalat sunat  Tasbih 4 rakaat 2 salam dengan niat :

أصلى سنة  التسبيح ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat tasbih 2 rakaat karena Allah, Allah  Maha Agung”

Dinamakan shalat Tasbih karena setiap rakaatnya diperbanyak bacaan tasbih, yang bacaannya :

سبحان الله والحمدلله ولا إله إلا الله والله أكبر ولاحول ولاقوة إلابالله

Artinya : “Maha Suci Allah, semua pujian hanya kepada Allah, tiada Tuhan selain Allah. Allah Maha Agung, tidak ada daya dan upaya kecuali dari Allah Yang Maha Agung”

Pada setiap rakaat shalat Tasbih, bacaan tasbih diatas dibaca sebanyak 75 kali dengan rincian:

–          Setelah fatihah dan surat, sambil berdiri membaca 15 kali

–          Ketika ruku’ 10 kali

–          Ketika I’tidal 10 kali

–          Ketika sujud 10 kali

–          Ketika duduk iftirasy (duduk antara dua sujud) 10 kali

–          Ketika sujud kedua 10 kali

–          Ketika bangun dari sujud kedua sebelum berdiri 10 kali

9.      Setelah shalat Tasbih, lalu menunaikan shalat Witir sebanyak 11 rakaat atau 3 rakaat saja dengan 2 kali salam (shalat pertama 2 rakaat dan shalat kedua satu rakaat). Untuk niat Witir yang 2 rakaat:

أصلى سنة  الوتر ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat Witir 2 rakaat karena Allah, Allah Yang Maha Agung”

Untuk niat Witir yang satu rakaat:

أصلى سنة  الوتر ركعة لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat Witir 1 rakaat karena Allah,  Allah Yang Maha Agung”

10.  Selesai shalat Witir, dilanjutkan dengan dzikir sebanyak-banyaknya, baik dzikir jahar maupun khofi sampai datang waktu shubuh.

11.  Ketika datang waktu shubuh, lalu melaksanakan shalat sunat qabla shubuh,niatnya:

أصلى سنة فبل السبح ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat qabla shubuh 2 rakaat karena Allah,  Allah Yang Maha Agung”

12.  Setelah shalat sunat qabla shubuh, lalu melaksanakan shalat sunat Li Daf’il-bala sebanyak 2 rakaat sekali salam dengan lafal niatnya:

أصلى سنة لدفع البلاء ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat lidaf’il bala 2 rakaat sunat karena Allah, Allah Maha Agung”

13.  Selanjutnya melaksanakan shalat fardhu shubuh sebanyak 2 rakaat dan dilanjutkan dzikir jahar 165, tawassul, dan dzikir khofi. Niat shalat Shubuh:

أصلى فرض السبح ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat  shalat Shubuh 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

14.  Ketika matahari terbit sekitar pukul.06.00, melaksanakan shalat Isyraq sebanyak 2 rakaat, niatnya:

أصلى سنة الإشراك ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat  Isyraq  2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

15.  Dilanjutkan dengan melaksanakan shalat Isti’adah sebanyak 2 rakaat, niatnya:

أصلى سنة الإستعادة ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat Isti’adah 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

16.
Lalu melaksanakan shalat Istikharah sebanyak 2 rakaat dengan niat:

أصلى سنة الإستخارة ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat Istikharah 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

17.  Sekitar pukul.09.00 dilanjutkan dengan melaksanakan shalat Dhuha sebanyak 8 rakaat 4 kali salam atau sekurang- kurangnya 2 rakaat, niatnya:

أصلى سنة الضحى ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat Dhuha 2 rakaat sunat karena Allah, Allah Maha Agung”

18.  Dilanjutkan melaksanakan shalat Kifaratul-baul sebanyak 2 rakaat dengan niat::

أصلى سنة كفارة البول ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat Kifaratul-baul 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

19.  Ketika masuk waktu Dhuhur sekitar pukul 12.00 setelah Adzan, melaksanakan shalat qabla Dhuhur sebanyak 2 rakaat, dzikir jahar 165 kali, tawassul, dan khofi. Niat shalat qabla Dhuhur :

أصلى سنة قبل الظهر ركعتين  لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat qabla Dhuhur 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

20.  Selesai shalat Qabla Dhuhur, dilanjutkan melaksanakan shalat Fardhu Dhuhur sebanyak 4 rakaat, niatnya:

أصلى فرض الظهر أربع ركعات لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat Dhuhur 4 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

21.  Shalat ba’da Dhuhur sebanyak 2 rakaat, niatnya:

أصلى سنة بعدالظهر ركعتين  لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat ba’da Dhuhur 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

22.  Sekitar pukul 15.00 ketika masuk waktu Ashar, melaksanakan shalat sunat Qabla Ashar sebanyak 2 rakaat, niatnya:

أصلى سنة قبل العصر ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat Qabla Ashar karena Allah, Allah Maha Agung”

23.  Dilanjutkan melaksanakan shalat Ashar sebanyak 4 rakaat dan dzikir jahar 165 kali, tawassul, dan khofi. Niat shalat Ashar:

أصلى فرض العصر أربع ركعات لله تعالى الله أكبر

24.  Ketika masuk Maghrib sekitar pukul 18.00, melaksanakan shalat Qabla Maghrib sebanyak 2 rakaat, dengan niat :

أصلى سنة قبل المغرب ركعتين  لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat Qabla Maghrib 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

25.  Seterusnya shalat fardhu Maghrib sebanyak 3 rakaat dan dzikir jahar 165 kali, tawassul, dn khofi. Adapun niat shalaf fardhu Maghrib adalah:

أصلى فرض المغرب ثلاث ركعات لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat fardhu Maghrib 3 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

26.  Setelah sholat, melaksanakan dzikir dan dilanjutkan dengan Khotaman (sesuai dengan petunjuk Buku amaliah TQN) yang dipimpin Imam.Setelah selesai Khotaman dilanjutkan dengan melaksanakan beberapa shalat sunat yaitu:

27.  Shalat sunat  ba’da Maghrib sebanyak 2 rakaat dengan niat:

أصلى سنة بعدالمغرب ركعتين  لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat ba’da Maghrib 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

28.  Setelah ba’da Maghrib, dilanjutkan dengan shalat Awwabin dengan niat:

أصلى سنة الأوبين ركعتين  لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat Awwabin 2 rakaat karena Allah. Allah Maha Agung”.

29.  Lalu  shalat sunat Taubat sebanyak 2 rakaat, niatnya :

أصلى سنة التوبة ركعتين  لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat Taubat 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”.

30.  Shalat sunat birrul- wallidin sebanyak 2 rakaat dengan niat :

أصلى سنة برالوالدين ركعتين لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat Birrul-Walidain 2 rakaat karena Allah,  Allah Maha Agung”

31.  Shalat sunat Li Hifdhil-Iman sebanyak 2 rakaat dengan niat:

أصلى سنة لحفظ الإيمان ركعتين  لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat Li Hifdhil-Iman 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

32.  Shalat sunat Li Syukrin-Ni’mah sebanyak 2 rakaat, niatnya :

أصلى سنة لشكر النعمة ركعتين  لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat Li Syukrin-Ni’mah 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

33.  Apabila masuk waktu Isya sekitar pukul.19.00, adzan telah dikumandangkan, melaksanakan shalat sunat Qabla Isya sebanyak 2 rakaat, niatnya:

أصلى سنة قبل العشاء ركعتين  لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat Qabla Isya 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

34.  Dilanjutkan dengan melaksanakan shalat fardhu Isya sebanyak 4 rakaat dengan niat:

أصلى فرض العشاء أربع ركعات لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat fardhu Isya 4 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

35.  Dilanjutkan dengan shalat sunat ba’da Isya sebanyak 2 rakaat dan  dzikir jahar 165 kali, tawassul, dan khofi. Adapun niat shalat sunat ba’da isya adalah:

أصلى سنة بعد العشاء ركعتين  لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat ba’da isya 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

Menjelang waktu tidur sekitar pukul.21.30, anak Bina mengambil wudhu dan melaksanakan beberapa shalat sunat, yaitu:

36.  Shalat sunat Syukrul-Wudhu sebanyak 2 rakaat (niatnyasudah ditulis sebelumnya)

37.  Shalat sunat Mutlaq sebanyak 2 rakaat dengan niat :

أصلى سنة المطلق ركعتين  لله تعالى الله أكبر

Artinya : “Aku niat shalat sunat Mutlaq 2 rakaat karena Allah, Allah Maha Agung”

 

38.  Shalat sunat Istikharah sebanyak 2 rakaat (niatnya sudah ditulis sebelumnya)

 

Categories: Artikel Agama, Tarekat Qadiriyah Naqsybandiyah | Leave a comment

51 Keutamaan dzikir

1) Dengan dzikir akan mengusir setan.

(2) Dzikir mudah mendatangkan ridho Ar Rahman.

(3) Dzikir dapat menghilangkan gelisah dan hati yang gundah gulana.

(4) Dzikir membuat hati menjadi gembira dan lapang.

(5) Dzikir menguatkan hati dan badan.

(6) Dzikir menerangi hati dan wajah pun menjadi bersinar.

(7) Dzikir mudah mendatangkan rizki.

(8) Dzikir membuat orang yang berdzikir akan merasakan manisnya iman dan keceriaan.

(9) Dzikir akan mendatangkan cinta Ar Rahman yang merupakan ruh Islam.

(10) Dzikir akan mendekatkan diri seseorang pada Allah sehingga memasukkannya pada golongan orang yang berbuat ihsan yaitu beribadah kepada Allah seakan-akan melihatnya.

(11) Dzikir akan mendatangkan inabah, yaitu kembali pada Allah ‘azza wa jalla. Semakin seseorang kembali pada Allah dengan banyak berdzikir pada-Nya, maka hatinya pun akan kembali pada Allah dalam setiap keadaan.

(12) Dengan berdzikir, seseorang akan semakin dekat pada Allah sesuai dengan kadar dzikirnya pada Allah ‘azza wa jalla. Semakin ia lalai dari dzikir, ia pun akan semakin jauh dari-Nya.

(13) Dzikir akan semakin menambah ma’rifah (pengenalan pada Allah). Semakin banyak dzikir, semakin bertambah ma’rifah seseorang pada Allah.

(14) Dzikir mendatangkan rasa takut pada Rabb ‘azza wa jalla dan semakin menundukkan diri pada-Nya. Sedangkan orang yang lalai dari dzikir akan semakin terhalangi dari rasa takut pada Allah.

(15) Dzikir akan mudah meraih apa yang Allah sebut dalam ayat,

فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ

“Ingatlah pada-Ku, maka Aku akan melihat kalian.” (QS. Al Baqarah: 152). Ibnul Qayyim mengatakan, “Seandainya tidak ada keutamaan dzikir selain yang disebutkan dalam ayat ini, maka sudahlah cukup keutamaan yang disebut.”

(16) Dengan dzikir, hati akan semakin hidup. Ibnul Qayyim pernah mendengar gurunya, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata,

الذكر للقلب مثل الماء للسمك فكيف يكون حال السمك إذا فارق الماء ؟

“Dzikir pada hati semisal air yang dibutuhkan ikan. Lihatlah apa yang terjadi jika ikan tersebut lepas dari air?”

(17) Hati dan ruh semakin kuat dengan dzikir. Jika seseorang melupakan dzikir maka kondisinya sebagaimana badan yang hilang kekuatan. Ibnul Qayyim rahimahullah menceritakan bahwa Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah sesekali pernah shalat Shubuh dan beliau duduk berdzikir pada Allah Ta’ala sampai beranjak siang. Setelah itu beliau berpaling padaku dan berkata, ‘Ini adalah kebiasaanku di pagi hari. Jika aku tidak berdzikir seperti ini, hilanglah kekuatanku’ –atau perkataan beliau yang semisal ini-.

(18) Dzikir menjadikan hati semakin kilap yang sebelumnya berkarat. Karatnya hati disebabkan lalai dari dzikir pada Allah. Sedangkan kilapnya hati adalah dengan dzikir, taubat dan istighfar.

(19) Dzikir akan menghapus dosa karena dzikir adalah kebaikan terbesar dan kebaikan akan menghapus kejelekan.

(20) Dzikir pada Allah dapat menghilangkan kerisauan.

(21) Ketika seorang hamba rajin mengingat Allah (berdzikir), maka Allah akan mengingat dirinya di saat ia butuh.

(22) Jika seseorang mengenal Allah -dengan dzikir- dalam keadaan lapang, Allah akan mengenalnya dalam keadaan sempit.

(23) Dzikir akan menyelematkan seseorang dari adzab neraka.

(24) Dzikir menyebabkan turunnya sakinah (ketenangan), naungan rahmat, dan dikelilingi oleh malaikat.

(25) Dzikir menyebabkan lisan semakin sibuk sehingga terhindar dari ghibah (menggunjing), namimah (adu domba), dusta, perbuatan keji dan batil.

(26) Majelis dzikir adalah majelis para malaikat dan majelis orang yang lalai dari dzikir adalah majelis setan.

(27) Orang yang berzikir begitu bahagia, begitu pula ia akan membahagiakan orang-orang di sekitarnya.

(28) Dzikir akan memberikan rasa aman bagi seorang hamba dari kerugian di hari kiamat.

(29) Karena tangisan orang yang berdzikir, Allah akan memberikan naungan ‘Arsy padanya di hari kiamat yang amat panas.

(30) Sibuknya seseorang pada dzikir adalah sebab Allah memberi untuknya lebih dari yang diberikan pada peminta-minta.

(31) Dzikir adalah ibadah yang paling ringan, namun ibadah tersebut amat mulia.

(32) Dzikir adalah tanaman surga.

(33) Pemberian dan keutamaan yang diberikan pada orang yang berdzikir tidak diberikan pada amalan lainnya.

(34) Senantiasa berdzikir pada Allah menyebabkan seseorang tidak mungkin melupakan-Nya. Orang yang melupakan Allah adalah sebab sengsara dirinya dalam kehidupannya dan di hari ia dikembalikan. Seseorang yang melupakan Allah menyebabkan ia melupakan dirinya dan maslahat untuk dirinya. Allah Ta’ala berfirman,

وَلَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ نَسُوا اللَّهَ فَأَنْسَاهُمْ أَنْفُسَهُمْ أُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

“Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada mereka sendiri. Mereka Itulah orang-orang yang fasik.” (QS. Al Hasyr: 19)

(35) Dzikir adalah cahaya bagi pemiliknya di dunia, kubur, dan hari berbangkit.

(36) Dzikir adalah ro’sul umuur (inti segala perkara). Siapa yang dibukakan kemudahan dzikir, maka ia akan memperoleh berbagai kebaikan. Siapa yang luput dari pintu ini, maka luputlah ia dari berbagai kebaikan.

(37) Dzikir akan memperingatkan hati yang tertidur lelap (yang lalai). Hati bisa jadi sadar dengan dzikir.

(38) Orang yang berdzikir akan semakin dekat dengan Allah dan bersama dengan-Nya. Kebersamaan di sini adalah dengan kebersamaan yang khusus, bukan hanya sekedar Allah itu bersama dalam arti mengetahui atau meliputi hamba-Nya. Namun kebersamaan ini menjadikan lebih dekat, mendapatkan perwalian, cinta, pertolongan dan taufik Allah. Kebersamaan yang dimaksudkan sebagaimana firman Allah Ta’ala,

إِنَّ اللَّهَ مَعَ الَّذِينَ اتَّقَوْا وَالَّذِينَ هُمْ مُحْسِنُونَ

“Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berbuat kebaikan.” (QS. An Nahl: 128)

وَاللَّهُ مَعَ الصَّابِرِينَ

“Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.” (QS. Al Baqarah: 249)

وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ

“Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al ‘Ankabut: 69)

لَا تَحْزَنْ إِنَّ اللَّهَ مَعَنَا

“Janganlah kamu berduka cita, Sesungguhnya Allah beserta kita.” (QS. At Taubah: 40)

(39) Dzikir dapat menyamai seseorang yang memerdekakan budak, menafkahkan harta, juga dapat menyamai seseorang yang menunggang kuda dan berperang dengan pedang (dalam rangka berjihad) di jalan Allah.

Sebagaimana terdapat dalam hadits,

مَنْ قَالَ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ ، لَهُ الْمُلْكُ ، وَلَهُ الْحَمْدُ ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ . فِى يَوْمٍ مِائَةَ مَرَّةٍ ، كَانَتْ لَهُ عَدْلَ عَشْرِ رِقَابٍ

“Barangsiapa yang mengucapkan ‘Laa ilaha illallah wahdahu laa syarika lah, lahul mulku, wa lahul hamdu, wa huwa ‘ala kulli syain qodiir dalam sehari sebanyak 100 kali, maka itu seperti memerdekakan 10 budak.”[1]

Ibnu Mas’ud mengatakan, “Sungguh aku banyak bertasbih pada Allah Ta’ala (mengucapkan subhanallah) lebih aku sukai dari beberapa dinar yang aku infakkan fii sabilillah (di jalan Allah).”

(40) Dzikir adalah inti dari bersyukur. Tidaklah dikatakan bersyukur pada Allah Ta’ala orang yang enggan berdzikir. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda pada Mu’adz,

« يَا مُعَاذُ وَاللَّهِ إِنِّى لأُحِبُّكَ وَاللَّهِ إِنِّى لأُحِبُّكَ ». فَقَالَ « أُوصِيكَ يَا مُعَاذُ لاَ تَدَعَنَّ فِى دُبُرِ كُلِّ صَلاَةٍ تَقُولُ اللَّهُمَّ أَعِنِّى عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ »

“Wahai Mu’adz, demi Allah, sungguh aku mencintaimu. Demi Allah, aku mencintaimu.” Lantas Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Aku menasehatkan kepadamu –wahai Mu’adz-, janganlah engkau tinggalkan di setiap akhir shalat bacaan ‘Allahumma a’inni ‘ala dzikrika wa syukrika wa husni ‘ibadatik’ (Ya Allah tolonglah aku untuk berdzikir dan bersyukur serta beribadah yang baik pada-Mu).”[2] Dalam hadits ini digabungkan antara dzikir dan syukur. Begitu pula Allah Ta’ala menggabungkan antara keduanya dalam firman Allah Ta’ala,

فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوا لِي وَلَا تَكْفُرُونِ

“Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku.” (QS. Al Baqarah: 152). Hal ini menunjukkan bahwa penggabungan dzikir dan syukur merupakan jalan untuk meraih bahagia dan keberuntungan.

(41) Makhluk yang paling mulia adalah yang bertakwa yang lisannya selalu basah dengan dzikir pada Allah. Orang seperti inilah yang menjalankan perintah dan menjauhi larangan Allah. Ia pun menjadikan dzikir sebagai syi’arnya.

(42) Hati itu ada yang keras. Kerasnya hati dapat dilebut dengan berdzikir pada Allah. Oleh karena itu, siapa yang ingin sembuh dari hati yang keras, maka perbanyaklah dzikir pada Allah.

Ada yang berkata kepada Al Hasan, “Wahai Abu Sa’id, aku mengadukan padamu akan kerasnya hatiku.” Al Hasan berkata, “Lembutkanlah dengan dzikir pada Allah.”

Ketika hati semakin lalai, semakin keras hati tersebut. Jika seseorang berdzikir pada Allah, lelehlah kekerasan hati sebagaimana timah itu dapat meleleh dengan api. Kerasnya hati akan meleleh semisal itu, yaitu dengan dzikir pada Allah.

(43) Dzikir adalah obat hati sedangkan lalai dari dzikir adalah penyakit hati.

Mak-huul, seorang tabi’in, berkata, “Dzikir kepada Allah adalah obat (bagi hati). Sedangkan sibuk membicarakan (‘aib) manusia, itu adalah penyakit.”

(44) Tidak ada sesuatu yang membuat seseorang mudah meraih nikmat Allah dan selamat dari murka-Nya selain dzikir pada Allah. Jadi dzikir adalah sebab datangnya nikmat dan tertolaknya murka Allah. Allah Ta’ala berfirman,

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu.” (QS. Ibrahim: 7). Dzikir adalah inti syukur sebagaimana telah disinggung sebelumnya. Sedangkan syukur akan mendatangkan nikmat dan semakin bersyukur akan membuat nikmat semakin bertambah.

(45) Dzikir menyebabkan datangnya shalawat Allah dan dari malaikat bagi orang yang berdzikir. Dan siapa saja yang mendapat shalawat (pujian) Allah dan malaikat, sungguh ia telah mendapatkan keuntungan yang besar. Allah Ta’ala berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْرًا كَثِيرًا (41) وَسَبِّحُوهُ بُكْرَةً وَأَصِيلًا (42) هُوَ الَّذِي يُصَلِّي عَلَيْكُمْ وَمَلَائِكَتُهُ لِيُخْرِجَكُمْ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ وَكَانَ بِالْمُؤْمِنِينَ رَحِيمًا (43)

“Hai orang-orang yang beriman, berzdikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada-Nya diwaktu pagi dan petang. Dialah yang memberi rahmat kepadamu dan malaikat-Nya (memohonkan ampunan untukmu), supaya Dia mengeluarkan kamu dari kegelapan kepada cahaya (yang terang). dan adalah Dia Maha Penyayang kepada orang-orang yang beriman.” (QS. Al Ahzab: 41-43)

(46) Dzikir kepada Allah adalah pertolongan besar agar seseorang mudah melakukan ketaatan. Karena Allah-lah yang menjadikan hamba mencintai amalan taat tersebut, Dia-lah yang memudahkannya dan menjadikan terasa nikmat melakukannya. Begitu pula Allah yang menjadikan amalan tersebut sebagai penyejuk mata, terasa nikmat dan ada rasa gembira. Orang yang rajin berdzikir tidak akan mendapati kesulitan dan rasa berat ketika melakukan amalan taat tersebut, berbeda halnya dengan orang yang lalai dari dzikir. Demikianlah banyak bukti yang menjadi saksi akan hal ini.

(47) Dzikir pada Allah akan menjadikan kesulitan itu menjadi mudah, suatu yang terasa jadi beban berat akan menjadi ringan, kesulitan pun akan mendapatkan jalan keluar. Dzikir pada Allah benar-benar mendatangkan kelapangan setelah sebelumnya tertimpa kesulitan.

(48) Dzikir pada Allah akan menghilangkan rasa takut yang ada pada jiwa dan ketenangan akan mudah diraih. Sedangkan orang yang lalai dari dzikir akan selalu merasa takut dan tidak pernah merasakan rasa aman.

(49) Dzikir akan memberikan seseorang kekuatan sampai-sampai ia bisa melakukan hal yang menakjubkan. Contohnya adalah Ibnu Taimiyah yang sangat menakjubkan dalam perkataan, tulisannya, dan kekuatannya. Tulisan Ibnu Taimiyah yang ia susun sehari sama halnya dengan seseorang yang menulis dengan menyalin tulisan selama seminggu atau lebih. Begitu pula di medan peperangan, beliau terkenal sangat kuat. Inilah suatu hal yang menakjubkan dari orang yang rajin berdzikir.

(50) Orang yang senantiasa berdzikir di jalan, di rumah, di lahan yang hijau, ketika safar, atau di berbagai tempat, itu akan membuatnya mendapatkan banyak saksi di hari kiamat. Karena tempat-tempat tadi, semisal gunung dan tanah, akan menjadi saksi baginya di hari kiamat. Kita dapat melihat hal ini pada firman Allah Ta’ala,

إِذَا زُلْزِلَتِ الْأَرْضُ زِلْزَالَهَا (1) وَأَخْرَجَتِ الْأَرْضُ أَثْقَالَهَا (2) وَقَالَ الْإِنْسَانُ مَا لَهَا (3) يَوْمَئِذٍ تُحَدِّثُ أَخْبَارَهَا (4) بِأَنَّ رَبَّكَ أَوْحَى لَهَا (5)

“Apabila bumi digoncangkan dengan goncangan (yang dahsyat), dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya, dan manusia bertanya: “Mengapa bumi (menjadi begini)?”, pada hari itu bumi menceritakan beritanya, karena sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang sedemikian itu) kepadanya.” (QS. Az Zalzalah: 1-5)

(51) Jika seseorang menyibukkan diri dengan dzikir, maka ia akan terlalaikan dari perkataan yang batil seperti ghibah (menggunjing), namimah (mengadu domba), perkataan sia-sia, memuji-muji manusia (secara berlebihan), dan mencela manusia. Karena lisan sama sekali tidak bisa diam. Lisan boleh jadi adalah lisan yang rajin berdzikir dan boleh jadi adalah lisan yang lalai. Kondisi lisan adalah salah satu di antara dua kondisi tersebut. Ingatlah bahwa jiwa jika tidak tersibukkan dengan kebenaran, maka pasti akan tersibukkan dengan hal yang sia-sia.[3]

Penyusun: Muhammad Abduh Tuasikal

Artikel http://www.muslim.or.id

Categories: Artikel Agama, Tarekat Qadiriyah Naqsybandiyah | Leave a comment

Blog at WordPress.com.